Selamat Hari Ibu, Ayah!

Info

Oleh Queenza Tivani, Jakarta

Timeline media sosialku hari ini penuh dengan foto ibu dan anak yang disertai kalimat-kalimat nan indah dan romantis. Wajar saja, karena hari ini adalah tanggal 22 Desember, hari ibu nasional di Indonesia. Aku menatap sekilas wajah-wajah yang tampak bahagia di foto mereka. Perasaanku pun jadi campur aduk.

Selama bertahun-tahun, aku selalu ingin menghindari tanggal 22 Desember. Rasa senang dan bahagia yang kurasakan hari itu bisa tiba-tiba menguap, berganti menjadi rasa hampa. Aku tidak pernah bisa memberi hadiah ataupun ucapan “selamat hari ibu” pada ibuku, karena sejak aku berusia 5 tahun, ibuku telah tiada. Aku pun akhirnya dibesarkan oleh ayahku, yang selama 17 tahun lebih selalu bekerja keras untuk memenuhi semua kebutuhanku secara material.

Tapi, mungkin karena dia terlalu sibuk, ayahku jadi lupa bahwa sebenarnya aku tidak hanya membutuhkan materi, tetapi juga kasih sayang dan perhatiannya. Setiap harinya, setelah mengantarkanku ke sekolah, dia mulai bekerja dari pagi hingga malam hari. Jika hari libur tiba, aku tidak bisa bertemu dengannya walaupun kami tinggal dalam rumah yang sama. Ayah sangat sibuk bekerja. Akhirnya, aku pun tumbuh menjadi seorang anak perempuan yang penuh kepahitan karena kehilangan kasih sayang, kasih dari seorang ibu dan ayah.

Setiap kali ada orang yang dengan bangganya bercerita tentang ayah atau ibu mereka, aku merasa sedih sekaligus marah. Aku jadi bertanya-tanya: mengapa hidupku seperti ini? Mengapa aku tidak punya orang tua yang melimpahiku dengan kasih sayang? Mengapa Tuhan mengambil ibuku begitu cepat? Mengapa harus ibuku? Lalu, mengapa Ayah lebih memilih sangat sibuk bekerja? Kehausan akan kasih sayang tersebut membuatku mencari jalan sendiri untuk menemukannya di luar Tuhan, dan tentunya juga di luar rumah. Di usiaku yang beranjak remaja, aku pun terseret pada pergaulan yang salah dan pornografi.

Aku merahasiakan pergumulanku dalam-dalam. Tak ada seorang pun yang tahu. Akibatnya, aku menjadi orang yang berbeda antara di dalam rumah ataupun di luar. Sekilas, orang mengenalku sebagai anak perempuan yang baik, rajin ke gereja, dan cukup aktif melayani Tuhan. Mereka tidak tahu bahwa di balik aktivitas itu, imanku rapuh, semua aktivitas itu kumaknai sebagai sekadar rutinitas yang kulakukan semata-mata karena aku tinggal di tengah lingkungan orang Kristen.

Ketika mengikuti sekolah Minggu, guru sekolah Mingguku selalu berkata bahwa Allah adalah Bapa yang baik, Bapa yang mengasihi manusia, hingga melalui Yesus, Dia rela mati di kayu salib demi menebus dosa kita semua.

Namun, dengan semua pengalaman yang kualami, hal tersebut sangat tidak masuk akal buatku. Aku tidak bisa mengatakan bahwa Bapa itu baik. Yang aku tahu itu memang Yesus adalah Tuhan, tapi sulit sekali untuk memanggil-Nya sebagai Bapa yang baik. Bagaimana mungkin Yesus bisa menjadi Bapa yang baik ketika Dia mengambil Ibu dari hidupku? Bagaimana mungkin Yesus menjadi Bapa yang baik ketika dia memberikanku ayah yang tak bisa memberi perhatian dan kasih sayang padaku. Bukankah katanya orang tua adalah wakil Allah di dunia?

Hingga aku beranjak dewasa, aku masih tetap ragu bahwa Tuhan adalah Bapa yang baik. Segala kepahitan yang tak terselesaikan di hatiku pun perlahan berubah menjadi dendam kepada ayahku. Aku membencinya karena dia tidak bisa memberikanku kasih sayang, juga tidak bisa menjadi pengganti ibu yang baik buatku.

Namun, Tuhan tidak membiarkanku larut terus menerus dalam kepahitan ini. Melalui sebuah peristiwa di tahun pertama kuliahku, titik terang perubahan hidupku mulai terlihat. Dalam sebuah doa di acara KKR yang diselenggarakan oleh kampusku, aku mendengar suara-Nya berbisik lembut dalam hatiku. “Hai anakku, aku mengasihimu.” Aku coba menepis suara itu dan menganggapnya hanya halusinasiku saja. Tapi, suara itu terus memanggil dan memanggil, hingga di dalam pikiranku tiba-tiba terlintas sebuah ayat, “Hai anak-Ku yang Kukasihi, datanglah kepadaku, Aku akan memberikan kelegaan padamu.” Dengan gentar, aku berdoa dalam hati. Aku menangis dan dalam doaku aku memohon ampun karena selama ini, di balik aktivitas rohani yang kulakukan, aku enggan menerima Tuhan dalam hatiku. Kemudian, aku pun berkomitmen untuk sungguh-sungguh mengikut-Nya. Saat itu juga, aku merasakan ada kedamaian di dalam hatiku.

Sejak peristiwa itu, perlahan-lahan hidupku mulai berubah. Aku ditolong oleh kakak seniorku sebagai bagian dari pembinaan pasca KKR. Dia rutin menanyai keadaanku, juga mengajakku untuk berdoa bersama. Perlahan-lahan, aku jadi semakin tertarik dan haus akan firman Tuhan. Setiap hari aku menyirami jiwaku dengan firman-Nya melalui doa dan saat teduh. Saat imanku menjadi teguh di dalam Tuhan, aku pun dipulihkan dari pergaulanku yang salah dan juga dosa pornografi. Tapi, aku sadar bahwa iman dan semangatku pada Tuhan juga harus kuwujudkan dalam tindakan. Aku belajar untuk menerima kenyataan dan mengampuni masa laluku. Aku sadar bahwa kepergian ibuku saat aku masih kecil adalah bagian dari rencana Tuhan yang baik. Dan, tugasku adalah mengimani dan mengamini bahwa ada rancangan indah yang Tuhan sediakan untukku di masa depan (Yeremia 29:11).

Relasiku dengan ayahku yang retak selama bertahun-tahun pun mulai kuobati walaupun rasanya sangat sulit. Aku butuh waktu hampir satu tahun untuk benar-benar bisa memaafkan ayahku. Selama masa itu, minimal satu minggu sekali, aku coba untuk menelponnya dan mengobrol minimal satu menit. Awalnya sulit, tapi lama-lama aku jadi terbiasa. Lambat laun, obrolan singkat tersebut menjadi lebih panjang dan akrab, hingga akhirnya aku sadar bahwa selama ini cara pandangku terhadap ayah telah salah. Ayah punya cara tersendiri untuk menyayangiku. Mungkin Ayah adalah ayah jarang menyapaku, ataupun membelai rambutku. Tapi, dalam kerja kerasnya yang menyita waktu, dia bahkan selalu mengingatku dalam doa-doanya. Ayah tidak benar-benar meninggalkanku. Ayah mengutarakan bahasa kasihnya melalui peluh keringat dan perjuangan untuk memenuhi kebutuhanku. Ayah adalah ayah yang baik dan setia.

Ketika aku sadar akan peranan Ayah dalam hidupku, aku juga mulai belajar untuk menyebut Tuhan sebagai “Bapa yang baik” dalam doa-doaku. Tuhan adalah Bapa yang selalu membuka tangan-Nya lebar-lebar untuk memelukku yang dulu adalah anak terhilang. Bapa begitu menyayangiku, bahkan ketika aku memberontak terhadap-Nya.

Sekarang, ketika perayaan hari ibu nasional, aku tidak lagi berkecil hati. Tanggal 22 Desember tidak lagi menjadi hari yang ingin kuhindari. Di hari ibu ini, aku bukan saja ingin mengucapkan selamat kepada ibuku yang telah berada di surga, tetapi juga kepada ayahku.

“Selamat hari ibu, ayah terhebat! Ayah yang tidak malu untuk menjalankan peran seorang Ibu bagi anaknya. Ayah yang bekerja keras, berpeluh keringat, demi melihat anakmu berbahagia. Ayah yang terkadang harus pulang larut malam karena mencari pekerjaan tambahan. Anakmu ini pernah membencimu karena berpikir kalau Ayah terlalu menyayangi pekerjaan. Tapi, aku tidak sadar kalau Ayah selalu menyebut namaku dalam doamu. Aku mengasihimu Ayah. Terima kasih untuk kasihmu bagiku.”

Jika hari ini kamu masih bisa berkata “I love you” kepada ayah dan ibumu, lakukanlah itu sekarang, karena kita tidak pernah tahu sampai kapan kita bisa terus hadir dan bersama-sama dengan mereka. Lakukanlah apa yang baik, yang berkenan kepada Tuhan dan yang menyenangkan hati mereka sebelum kesempatan itu hilang.

“Kesudahan segala sesuatu sudah dekat. Karena itu kuasailah dirimu dan jadilah tenang, supaya kamu dapat berdoa. Tetapi yang terutama: kasihilah sungguh-sungguh seorang akan yang lain, sebab kasih menutupi banyak sekali dosa” (1 Petrus 4:7-8).

Baca Juga:

Aku, Ambisiku, dan Rencana Tuhan

Aku adalah seseorang dengan ambisi selangit. Sejak SMA aku sudah menyusun setiap rencana kehidupanku di masa depan dengan detail. Namun, ketika ambisiku untuk meraih kesuksesan dijawab Tuhan dengan banyak kegagalan, di sinilah aku belajar bahwa ada satu hal yang kulupakan ketika aku begitu terobsesi untuk mengejar ambisi.

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori 12 - Desember 2017: Natal, Artikel, Pena Kamu, Tema, Tema 2017

3 Komentar Kamu

Bagikan Komentar Kamu!