Yang Kita Bawa Pulang

Selasa, 25 Juli 2017

Yang Kita Bawa Pulang

Baca: Mazmur 37:1-6, 23-27

37:1 Dari Daud. Jangan marah karena orang yang berbuat jahat, jangan iri hati kepada orang yang berbuat curang;

37:2 sebab mereka segera lisut seperti rumput dan layu seperti tumbuh-tumbuhan hijau.

37:3 Percayalah kepada TUHAN dan lakukanlah yang baik, diamlah di negeri dan berlakulah setia,

37:4 dan bergembiralah karena TUHAN; maka Ia akan memberikan kepadamu apa yang diinginkan hatimu.

37:5 Serahkanlah hidupmu kepada TUHAN dan percayalah kepada-Nya, dan Ia akan bertindak;

37:6 Ia akan memunculkan kebenaranmu seperti terang, dan hakmu seperti siang.

37:23 TUHAN menetapkan langkah-langkah orang yang hidupnya berkenan kepada-Nya;

37:24 apabila ia jatuh, tidaklah sampai tergeletak, sebab TUHAN menopang tangannya.

37:25 Dahulu aku muda, sekarang telah menjadi tua, tetapi tidak pernah kulihat orang benar ditinggalkan, atau anak cucunya meminta-minta roti;

37:26 tiap hari ia menaruh belas kasihan dan memberi pinjaman, dan anak cucunya menjadi berkat.

37:27 Jauhilah yang jahat dan lakukanlah yang baik, maka engkau akan tetap tinggal untuk selama-lamanya;

Dahulu aku muda, sekarang telah menjadi tua, tetapi tidak pernah kulihat orang benar ditinggalkan, atau anak cucunya meminta-minta roti. —Mazmur 37:25

Yang Kita Bawa Pulang

John F. Burns bekerja selama 40 tahun meliput peristiwa-peristiwa dunia untuk surat kabar The New York Times. Dalam artikel yang ditulisnya setelah pensiun pada tahun 2015, Burns mengingat kata-kata dari seorang sahabat dekat sekaligus rekan jurnalisnya yang sekarat karena kanker. “Jangan pernah lupa,” kata rekannya, “Yang penting bukanlah seberapa jauh kamu bepergian; tetapi apa yang kamu bawa pulang.”

Mazmur 37 bisa dianggap sebagai daftar Daud tentang apa yang “dibawanya pulang” dari perjalanan hidupnya, sejak menjadi gembala hingga kemudian prajurit dan raja. Mazmur itu merupakan serangkaian sajak yang mengontraskan orang fasik dengan orang benar, dan menguatkan mereka yang percaya kepada Tuhan.

“Jangan marah karena orang yang berbuat jahat, jangan iri hati kepada orang yang berbuat curang; sebab mereka segera lisut seperti rumput dan layu seperti tumbuh-tumbuhan hijau” (ay.1-2).

“Tuhan menetapkan langkah-langkah orang yang hidupnya berkenan kepada-Nya; apabila ia jatuh, tidaklah sampai tergeletak, sebab Tuhan menopang tangannya” (ay.23-24).

“Dahulu aku muda, sekarang telah menjadi tua, tetapi tidak pernah kulihat orang benar ditinggalkan, atau anak cucunya meminta-minta roti” (ay.25).

Apa yang telah Allah ajarkan kepada kita melalui pengalaman-pengalaman hidup kita? Bagaimana kita mengalami kesetiaan dan kasih-Nya? Dalam hal apakah kasih Tuhan telah membentuk hidup kita?

Yang penting bukanlah seberapa jauh kita bepergian, tetapi apa yang kita bawa pulang. —David McCasland

Ya Tuhan, terima kasih karena Engkau menyertaiku di sepanjang hidupku. Tolong aku untuk selalu mengingat kesetiaan-Mu.

Tahun demi tahun bertambah, kesetiaan Tuhan pun terus berlipat ganda.

Bacaan Alkitab Setahun: Mazmur 37-39 dan Kisah Para Rasul 26

Bagikan Konten Ini
35 replies
  1. Virdiani Pongtuluran
    Virdiani Pongtuluran says:

    Renungan hari ini menguatkan diriku bahwa aku tidak perlu merasa iri pada sekitarku.
    Kutipan bahwa: Yang penting bukanlah seberapa jauh kamu bepergian; tetapi apa yang kamu bawa pulang.”
    Semoga otak ku dapat mengingat ini selalu.
    Jesus loves us

  2. Ripona Pardede
    Ripona Pardede says:

    Renungan hari ini menguatkan ku akan pergumulan ku saat ini.
    terimakasih atas firman Tuhan ini.

  3. DM TELAUMBANUA
    DM TELAUMBANUA says:

    Terima kasih Tuhan Engkau sungguh baik, Engkau begitu peduli akan hidup ku, yang Engkau berikan adalah yang terbaik untuk ku, sekalipun tak di pandang dunia, tapi aku bersyukur kepada Mu,Terpuji lah Tuhan, Haleluya ! Aminn

  4. Enrico Mario Butarbutar
    Enrico Mario Butarbutar says:

    pada saat orang lain berbuat jahat atau curang kepada kita, biasanya kita berusaha sebisa mungkin membalas, padahal pembalasan itu haknya Tuhan. Oleh sebab itu tidak perlu ada pembalasan, karna Tuhan katakan mereka akan lisut dan layu seperti tumbuhan hijau.

  5. Setia Silaban
    Setia Silaban says:

    selamat pagi buat kita semuanya. trimakasih tuhan atas firmanmu hari ini. aku percaya ENGKAU tidak pernah meninggalkan aku. amen.

  6. Benny Aryanto Sihaloho
    Benny Aryanto Sihaloho says:

    quoute yg sangat menggelitik… “apa yang kita bawa pulang..” Efektif kah hidup kita bagi kerajaan Allah.. Tuhan yang kan menolong kita berbuah bagi Dia..

  7. icalpenyok
    icalpenyok says:

    Tuhan Yesus berkati & Iringi sepanjang jalan hidup kami, karena kami ingin hidup benar Amin.

  8. Anita Takain
    Anita Takain says:

    Terimakasih Tuhan Yesus oleh karna penyertaaanMu yg luar biasa kami Engkau menopang kanmi melewati hari”kami dengan baik.

  9. akulei
    akulei says:

    Makasih Bapa.. atas firman mu buat pagi ini.. buat kami lebih bijak menghadapi smua masalah dan mengikuti ajaran Mu . Amin

  10. Dan
    Dan says:

    Ya benar Tuhan Yesus adalah Tuhan yg setia, sering kita melakukan hal yg tidak sesuai dengan perintahNya, tapi Tuhan selalu memaafkan. Perjalanan hidup yg sulit untuk kita lalui, Tuhan Yesus ada membantu kita, kadang bertemu rintangan yg sangat sulit tapi akhirnya mudah dengan sebuah doa. Ya inilah Tuhan Yesus, mungkin banyak di medsos dan website yg menghina-hinaNya, banyak orang yg berusaha meragukan ke-TuhananNya dengan segala cara. Tapi bagiku Dialah Tuhan yg setia, Dialah yg bersamaku saat aku kesulitan, Dialah Tuhan yg menegurku ketika aku berbuat salah, Dialah Tuhan yg hidup dan nyata hanya ada satu Tuhan, Dialah Tuhan Yesus. Kita adalah manusia yg tidak sempurna, tapi diakhir hidup kita berikanlah iman yg sempurna yg akan kita bawa pulang buat Bapa di surga. Tuhan Yesus memberkati

  11. yahya sumartono
    yahya sumartono says:

    Tuhan Yesus.. Trmksh Engkau yg senantiasa mengingatkan hambamu di saat kami melenceng dari jalan Mu.. Terpujilah Tuhan.

Bagikan Komentar Kamu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *