Tuhan Yesus, Terima Kasih untuk Anugerah Keselamatan yang Kau Berikan

Info

Tuhan-Yesus-Terima-Kasih-untuk-Anugerah-Keselamatan-yang-Kau-Berikan

Oleh Suparlan Lingga, Amerika Serikat

“Selamat ya Pak, putri Anda sudah lahir dengan selamat,” ucap sang perawat kepada Steve atas kelahiran anak keduanya. Wajah Steve langsung berseri-seri, dia pun masuk ke ruang bersalin lalu memeluk dan mencium istrinya, Stacy. Hari itu, tanggal 12 Desember 2002, adalah hari yang penuh sukacita karena mereka menyambut kelahiran buah hati yang mereka namai “Katie”.

Semua kelihatan berjalan baik dan normal, namun beberapa jam kemudian tiba-tiba Katie mengalami sesak nafas dan lemas. Katie langsung dilarikan ke unit perawatan khusus bayi (NICU). Setelah diperiksa, ternyata kadar sel darah merahnya sangat rendah. Dokter pun langsung memberitahu orangtuanya bahwa Katie membutuhkan transfusi darah untuk menyelamatkan hidupnya.

Dua bulan kemudian, Katie kembali didiagnosa menderita Diamond-Blackfan Anemia (DBA), sebuah penyakit langka di mana tulang sumsum tidak bisa memproduksi cukup sel darah merah (sel darah merah berfungsi membawa oksigen ke jaringan tubuh). Jadi untuk bertahan hidup, Katie harus selalu mendapat transfusi darah rutin setiap bulan.

Perawatan inipun hanya bersifat sementara karena transfusi darah yang dilakukan secara rutin dapat membuat tubuh Katie menerima zat besi berlebih sehingga akan merusak organ-organ tubuh Katie yang lain. Apabila organ-organ tubuh vital mengalami kerusakan, penderita penyakit ini kemungkinan hanya bisa hidup mencapai usia 30 atau 40 tahunan.

Keluarga Katie sangat terpukul mendengar hasil diagnosa ini. Mereka berusaha keras mencari pengobatan alternatif untuk menyelamatkan Katie. Sambil menjalankan transfusi darah bulanan, mereka berusaha mencari informasi dari berbagai dokter dan pakar kesehatan.

Kemudian ada secercah harapan untuk menolong Katie, yaitu dengan melakukan transplantasi tulang sumsum. Syaratnya, itu harus dilakukan sebelum Katie berumur lima tahun. Transplantasi ini harus diambil dari saudara yang secara genetik memiliki Human Leucocyte Antigen (HLA) persis sama dengan Katie. Setelah diperiksa, ternyata tidak satupun saudara Katie yang memiliki genetik persis sama. Keluarga Katie kembali sedih dan putus harapan.

HLA merupakan suatu protein yang berfungsi mengatur sistem imun tubuh dan biasanya digunakan untuk proses pencocokkan antara donor dan resipien. Sebagian HLA ini diturunkan dari ayah, dan sebagian lagi dari ibu. Jadi, sekalipun saudara kandung, peluang kecocokan HLA ini hanya 25% saja.

Beberapa waktu kemudian, seorang dokter mengatakan bahwa Katie bisa diselamatkan apabila Katie memiliki adik yang genetiknya persis sama. Ini bisa dilakukan dengan metode In Vitro Fertilization (IVF) dan Pre-implantation Diagnosis (PGD). Dengan metode IVF (sering disebut bayi tabung), beberapa embrio akan dibuat dalam laboratorium khusus. Lalu sel embrio ini akan di-screening melalui PGD untuk melihat mana yang memiliki gen sama dengan Katie dan paling sehat.

Embrio terbaik akan dimasukkan ke rahim ibunya. Lalu lahirlah seorang bayi yang disebut ‘savior siblings’; seorang anak yang akan menyelamatkan saudaranya yang sakit dengan berperan sebagai donor hidup.

Meskipun diwarnai pro-kontra, keluarga Katie akhirnya menerima pilihan ini. Bulan Mei 2005, lahirlah seorang bayi laki-laki yang diberi nama Christopher. Setelah Christopher berumur setahun, dilakukan transplantasi tulang sumsum dan Katie pun sembuh.

* * *

Kisah Katie merupakan sebuah kisah nyata dari keluarga Steve dan Stacy Trebing yang ditulis lengkap oleh seorang jurnalis bernama Beth Whitehouse. Kisah itu kini dapat ditemukan dalam buku yang berjudul “The Match, Savior Siblings and One Family’s Battle to Heal Their Daughter.”

Sebagai seorang mahasiswa jurusan Health Care Management, kisah Katie ini menjadi bagian dari bahan presentasiku tentang ‘savior siblings’ atau ‘saudara penyelamat’ di kelas Etika dan Hukum Kesehatan, Universitas Massachusetts Lowell, Amerika Serikat. Terlepas dari pro-kontranya, konsep ‘savior siblings’ ini terbukti efektif menyelamatkan anak yang menderita penyakit langka.

Ketika mempersiapkan bahan presentasi, aku merasa diingatkan kembali tentang bagaimana Yesus menyelamatkan manusia. Kalau ‘savior siblings’ berarti harus memiliki genetik yang sama untuk menyelamatkan saudaranya, maka Yesus turun ke dunia dan menjadi sama seperti manusia untuk menyelamatkan kita yang berdosa. Hanya dengan cara seperti itulah, kita bisa diselamatkan dari maut.

Dengan kelahiran Yesus ke dunia, kita bisa melihat Allah dalam rupa manusia. Dengan penderitaan dan kematian-Nya di kayu salib, dosa kita ditebus sehingga kita tidak binasa. Inilah satu-satunya cara untuk menyelamatkan kita. Tidak ada jalan atau cara lain. Ini semua karena Allah sungguh mengasihi kita. Seperti tertulis dalam Yohanes 3:16, ”Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepadanya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal.”

Hanya dengan pengorbanan Yesuslah, kita bisa diselamatkan. Dialah satu-satunya jalan keselamatan. Tidak ada satu makhlukpun atau agama apapun yang bisa menjamin keselamatan selain Yesus. Dialah Tuhan dan Juruselamat kita. Seperti kata Yesus, ”Akulah jalan dan kebenaran dan hidup, tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku” (Yohanes 14:6).

Jadi kita memang harus bersyukur dan bersukacita dengan anugerah keselamatan yang diberikan Allah melalui kelahiran Yesus ke dunia. Jangan pernah ragu dengan keselamatan yang dijamin Yesus. Mari kita hidupi anugerah keselamatan ini dengan pertobatan sejati dan menjalankan firman Allah dalam kehidupan sehari-hari.

Baca Juga:

Ketika Aku Berjuang untuk Jujur Meski Harus Kehilangan Impianku

Kehidupan perkuliahanku berjalan dengan lancar. Aku berhasil mendapatkan IPK di atas 3.50 dan tidak pernah mengulang mata kuliah. Tapi semua berubah ketika aku harus menyusun tugas akhir. Ada banyak masalah yang terjadi dan menghambatku untuk lulus tepat waktu. Dan inilah pengalamanku yang ingin kubagikan kepadamu.

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori 04 - April 2017: Anugerah, Artikel, Pena Kamu, SaTe Kamu, Tema, Tema 2017

5 Komentar Kamu

  • dan oleh bilur-bilurnya kita menjadi sembuh.

  • sungguh besar Anugrah Keselamatan yang Kau berikan kepada kami ya Tuhan Yesus , Engkau rela berkorban di rendahkan di siksa di salipkan sampai mati . ampuni kami umat manusia sampai saat ini kami masih melakukan kejahatan , tidak menaati firman-Mu
    bahkan tidak mau bertobat . sadarkan kami jangan sampe kami kehilangan Anugrah Keselamatan yang Engkau berikan dgn cuma-cuma kepada kami
    kuatkan dan teguhkan iman kami kepada-Mu ya Tuhan aminn.

  • sungguh besar kasih karunia-Mu ya Tuhan Yesus dgn bilur-bilur-Mu ,Engkau menyembuhkan kekosongan hati kami menyembuhkan luka batin kami . trimakasih ya Tuhan Yesus

  • Samuel Surya Irwanto Pratama

    AMIN

  • Haleluyah, terpujilah Tuhan, Amin

Bagikan Komentar Kamu!