Air Pun Merah Tersipu

Minggu, 20 Maret 2016

Air Pun Merah Tersipu

Baca: Yohanes 1:1-14

1:1 Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah.

1:2 Ia pada mulanya bersama-sama dengan Allah.

1:3 Segala sesuatu dijadikan oleh Dia dan tanpa Dia tidak ada suatupun yang telah jadi dari segala yang telah dijadikan.

1:4 Dalam Dia ada hidup dan hidup itu adalah terang manusia.

1:5 Terang itu bercahaya di dalam kegelapan dan kegelapan itu tidak menguasainya.

1:6 Datanglah seorang yang diutus Allah, namanya Yohanes;

1:7 ia datang sebagai saksi untuk memberi kesaksian tentang terang itu, supaya oleh dia semua orang menjadi percaya.

1:8 Ia bukan terang itu, tetapi ia harus memberi kesaksian tentang terang itu.

1:9 Terang yang sesungguhnya, yang menerangi setiap orang, sedang datang ke dalam dunia.

1:10 Ia telah ada di dalam dunia dan dunia dijadikan oleh-Nya, tetapi dunia tidak mengenal-Nya.

1:11 Ia datang kepada milik kepunyaan-Nya, tetapi orang-orang kepunyaan-Nya itu tidak menerima-Nya.

1:12 Tetapi semua orang yang menerima-Nya diberi-Nya kuasa supaya menjadi anak-anak Allah, yaitu mereka yang percaya dalam nama-Nya;

1:13 orang-orang yang diperanakkan bukan dari darah atau dari daging, bukan pula secara jasmani oleh keinginan seorang laki-laki, melainkan dari Allah.

1:14 Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran.

Pada mulanya adalah Firman; . . . Segala sesuatu dijadikan oleh Dia. Yohanes 1:1,3

Air Pun Merah Tersipu

Mengapa Yesus datang ke dunia sebelum ditemukannya fotografi dan video? Bukankah Dia akan bisa menjangkau lebih banyak orang jika setiap orang bisa melihat-Nya? Lagi pula, ada ungkapan yang berkata, sebuah gambar bernilai ribuan kata.

“Tidak,” kata Ravi Zacharias, sambil menegaskan bahwa sebuah kata justru dapat bernilai “ribuan gambar”. Sebagai bukti, beliau mengutip kalimat yang luar biasa dari syair karya Richard Crashaw, “Air pun mengenali Pencipta-Nya dan merah tersipu.” Dalam sebaris kalimat yang sederhana itu, Crashaw merangkum inti dari mukjizat pertama yang dilakukan Yesus (Yoh. 2:1-11). Karya ciptaan mengenali Yesus sebagai Penciptanya. Seorang tukang kayu biasa tidak akan bisa mengubah air menjadi anggur.

Dalam kesempatan lain, Yesus menenangkan badai hanya dengan berkata, “Diam! Tenanglah!” Murid-murid-Nya yang tertegun bertanya-tanya, “Siapa gerangan orang ini, sehingga angin dan danaupun taat kepada-Nya?” (Mrk. 4:39,41). Di lain waktu, Yesus berkata kepada orang-orang Farisi, bahwa jika orang banyak tidak memuji-Nya, “batu ini akan berteriak” (Luk 19:40). Batu-batu pun mengenali diri-Nya.

Yohanes mengatakan, “Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya” (Yoh. 1:14). Dari pengalamannya bersama Yesus, Yohanes juga menulis, “Apa yang telah ada sejak semula, yang telah kami dengar, yang telah kami lihat dengan mata kami, . . . Firman hidup—itulah yang kami tuliskan kepada kamu” (1Yoh. 1:1). Seperti Yohanes, kita dapat menggunakan perkataan kita untuk memperkenalkan orang lain kepada Yesus, Sang Penguasa atas angin, air, dan alam semesta. —Tim Gustafson

Yesus, kami mengakui bahwa Engkaulah Pencipta yang mengenal dan mengasihi ciptaan-Mu. Namun Engkau menanti kami untuk mengundang-Mu masuk dalam tiap aspek kehidupan kami. Ampuni kami jikalau kami pernah menjauh dari-Mu. Hari ini kami memilih untuk mengenal-Mu lebih dalam lagi.

Firman yang tertulis menyingkapkan tentang Sang Firman Hidup.

Bacaan Alkitab Setahun: Yosua 4-6; Lukas 1:1-20

Bagikan Konten Ini
9 replies
  1. James Timothy Sinurat
    James Timothy Sinurat says:

    perjalanan yang tdk ada taranya di alam semesta tatkala firman meninggalkan tahtanya untuk melakukan sebuah karya penebusan oleh darahnya sendiri dan taat sampai mati di salib untuk menebus dosa manusia. siapa manusia itu sehingga ia rela melakukan penebusan sehebat itu?. maka dari itu kita semua yg percaya dan menerimanya sebagai penebus, juruslamat, tuhan dan raja menyembahnya dengan kekudusan dan ketaatan. dengan apa kita dapat membalas segala perbuatannya gak ada yg bisa kita lakukan hanyalah bersyukur dan meyembahnya didalam roh dan kebenaran.

  2. galih
    galih says:

    Terpujilah ALLAH BAPA Yang Bertakhta di dalam Kerajaan Sorga , anugerah kasih setia-Mu sungguh selalu indah nyata banyak tangguh kekal teguh tentram baik bahagia menang segar nyaman sejuk kuat besar sampai selama – lamanya buat kami semua , ampunilah segala dosa – dosa kesalahan – kesalahan kecerobohan – kecerobohan yang sengaja maupun tidak sengaja kami semua lakukan dari perkataan kami semua dan perbuatan kami semua , Engkau selalu memberikan sukacita damai sejahtera buat kami semua , kasih-Mu sungguh selalu terang buat kami semua , sertai , lindungilah , berkatilah kami semua untuk mampu menyebarkan kasih-Mu yang sungguh indah nyata banyak tangguh besar terhadap sesama kami senantiasa. Gbu us all. Amen

Bagikan Komentar Kamu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *