Ada Apa Dengan Natal?

Info

Penulis: Jeffrey Siauw

ada-apa-dng-natal

Setiap kali melihat iklan baju, kosmetik, atau elektronik, yang menggunakan momen Natal sebagai sarana promosinya, saya merasa sangat terganggu. Demikian pula setiap kali saya mendengar “lagu-lagu Natal” yang diputar di pusat-pusat perbelanjaan, seperti White Christmas, Last Christmas I Give You My Heart, I Saw Mommy Kissing Santa Claus, Santa Claus is Coming to Town, dan sebagainya. Saya bertanya-tanya, ada apa dengan Natal? Mengapa Natal menjadi sangat sekular? Kapan Natal kembali dirayakan sebagai pernyataan kasih Allah yang dahsyat dan menakjubkan?

Tradisi populer yang mengelilingi Natal membuat banyak orang dibelokkan dari arti Natal yang sesungguhnya. Natal kita kaitkan dengan perasaan hangat, suasana kumpul keluarga yang menyenangkan, pesta makan, lagu-lagu romantis, diskon di pusat-pusat perbelanjaan, dan seterusnya. Coba saja masukkan kata “Natal” atau “Christmas” di Google Image. Gambar yang muncul kebanyakan menunjukkan pohon Natal yang indah, rumah yang hangat di tengah salju, Sinterklas, boneka salju, dan berbagai elemen dekorasi yang manis. Natal menjadi sesuatu yang “jinak”, sangat menarik untuk dirayakan siapa saja. Bahkan negara yang jelas menolak kekristenan pun, ikut merayakan Natal! Kita tahu motivasinya: ekonomi! Tidak ada Natal di sana, yang ada hanya tiruan Natal yang menyesatkan.

Banyak orang berpendapat bahwa kondisi ini memberi “keuntungan”. Natal yang “jinak” membuat semua orang tidak keberatan merayakan Natal, dan ini dapat menjadi kesempatan kita untuk menceritakan kisah Natal yang sesungguhnya. Saya setuju. Namun, saya pikir kurang tepat bila kita melihatnya sebagai “keuntungan” lalu menganggap bercampurnya tradisi populer dengan perayaan Natal adalah hal yang baik-baik saja. Bila orang masih bisa menemukan arti Natal sejati di tengah semua tipuan dunia, saya pikir itu adalah kasih karunia Allah semata. Setan berusaha mengacaukan Natal, namun Allah berkuasa memakai semua kekacauan itu untuk mendatangkan kebaikan.

Bayangkanlah apa yang sesungguhnya terjadi pada saat Natal. Setelah ribuan tahun generasi demi generasi manusia terus melakukan dosa, sakit hati Allah akan dibalaskan, murka-Nya akan ditumpahkan! Pada saat yang sama, janji Allah yang penuh kasih akan digenapi oleh Anak-Nya dengan cara yang tidak pernah terbayangkan. Seluruh malaikat terbelalak tidak mengerti, setan gemetar dan bertanya-tanya apa yang akan dilakukan Allah. Hari itu… Anak Allah.. menjadi manusia! Dalam kelemahan seorang bayi, kerentanan seorang manusia, kerendahan seorang bocah tukang kayu, Dia lalu mulai menghajar, memporak-porandakan, dan menghancurkan kuasa setan. Natal sama sekali tidak jinak! Natal yang sejati sangatlah dahsyat dan menggemparkan! Rencana Agung Allah untuk membawa bangsa-bangsa kembali menyembah-Nya mulai disingkapkan. Sang Juruselamat lahir dari rahim seorang perawan. Para gembala melihat bala tentara sorga. Bintang membawa berita kedatangan Sang Raja Semesta ke pelosok dunia. Tidak ada yang dapat menghalanginya.

Setan gagal mencegah Natal, maka ia berusaha “menjinakkan” kedahsyatan Natal menjadi momen untuk bersenang-senang saja. Ia berusaha membelokkan manusia supaya jangan pernah sampai kepada arti Natal. Dan tampaknya ia sukses dengan usaha itu, sampai-sampai banyak orang Kristen pun ikut dibelokkan. Kita yang seharusnya menyatakan kedahsyatan kuasa dan kasih Allah kepada dunia justru ikut terbuai dengan semarak suasana yang ia tawarkan.

Benar bahwa Allah tetap bekerja di tengah kekacauan makna yang ada. Dia berkuasa mendatangkan kebaikan dalam segala sesuatu. Namun, betapa menyedihkan bila kita kehilangan kesempatan untuk menjadi bagian dari rencana Allah yang agung karena terlena dengan tradisi populer yang ada.

Menyongsong Natal tahun ini, mari mengingat kembali betapa dahsyatnya kasih dan kuasa Allah yang memungkinkan kita bisa disebut sebagai “anak-anak Allah” (Yohanes 1:11-12). Mari memikirkan dengan serius bagaimana perayaan Natal kita dapat menunjukkan kedahsyatan Natal yang sejati dan mengarahkan orang berjumpa dengan Sang Juruselamat.

Selamat Natal!

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori 12 - Desember 2015: Mengapa Natal?, Artikel, Pena Kamu, SaTe Kamu

8 Komentar Kamu

  • Haleluya, terpujilah namamu bapa disurga, yang telah memberikan kami kesempatan dibulan Desember tahun 2015 ini, untuk dapat berkenan merayakan Hari Natal bersamamu dan segenap keluarga kami,Amin

  • Benar ya Tuhan dg isi artikel ini bhw dalam merayakan natal dari tahun ke tahun, manusia lebih fokus hanya kepada perayaan n hingar bingar pesta natal namun sebenarnya yg Tuhan inginkan adl bgm kita juga bs memaknainya dg saling berbagi suka dan duka dg orang2 yg rindu akan sentuhan kasih sayang kita. Kiranya Tuhan berkenan memberikan kepekaan hati bagi kami lewat bimbingan Roh Kudus utk mewujudkan arti natal yg sesungguhnya kepada sesama. Amin.

  • oh Tuhan ku sering sekali mengabaikan makna natal yg sejati. ku ingin th ini dan seterusnya ku tetap mau mendekat kepadaMu oh Tuhan

  • Kira2 kalo grj juga gak ada hiasan2 natal sama sekali dan hanya ibadah seperti biasa di hari natal kira2 jemaat masih antusias berbondong bondong dtg ke grj gak yach waktu hari natal ???

  • Terpujilah ALLAH BAPA Yang Bertakhta di dalam Kerajaan Sorga , anugerah kasih setia-Mu sungguh selalu indah nyata besar selama – lamanya buat kami semua , Engkau selalu memberikan sukacita damai sejahtera buat kami semua , sertai , lindungilah , berkatilah kami semua untuk mampu menyebarkan kasih-Mu yang sungguh besar terhadap sesama kami senantiasa. Gbu us all. Amen

  • arti Natal bukan hanya yang terlihat di mata saja
    arti Natal sesungguhnya adalah bukti penerimaanNya, penghargaanNya dan pengorbananNya bagi kita umat yang berdosa.
    selamat Natal 🙂

  • rindu natal yang sesungguhnya..

  • selamat natal 🙂

Bagikan Komentar Kamu!