Mengapa Kita Resah dengan Razia Barang Impor, SNI, dan Pajak?

Penulis: Handoyo Lim

mengapa-resah-dengan-razia

Kondisi keuangan dan dunia usaha di Indonesia belakangan ini banyak menghadapi perubahan, tekanan dan ketidakpastian. Faktor eksternal yang berkaitan dengan mata uang, regulasi pemerintah, dan penegakan aturan hukum menimbulkan reaksi yang berbeda dari setiap kalangan usaha. Ada yang senang, ada yang tidak senang, ada yang pro, ada yang kontra.

Beberapa isu yang banyak menarik perhatian adalah tentang razia perizinan barang impor, legalitas produk (mendapat sertifikasi SNI atau tidak), dan pengetatan aturan perpajakan. Reaksi yang timbul dari para pengusaha menurut pengamatanku, lebih besar dibandingkan faktor-faktor eksternal lainnya. Yang jelas terlihat misalnya kegelisahan para pemilik toko yang kemudian menutup tempat usaha mereka karena khawatir kena razia, juga ungkapan kekhawatiran sejumlah pengusaha tentang kondisi produk impor melalui jalur tertentu yang entah kapan akan tiba.

Beragam pertanyaan mengusik benakku sebagai seorang muda Kristen yang berprofesi sebagai pengusaha. Bagaimana bila isu pemeriksaan dan pengetatan pajak tersebut sengaja dilakukan pemerintah untuk menguji mental dan integritas pasar? Bila yang muncul adalah keresahan yang berlebihan, apakah ini menunjukkan bahwa selama ini banyak usaha kita jalankan dengan cara yang “belum tentu benar”? Atau, bisa jadi usaha-usaha kita dijalankan dengan cara yang “belum tentu salah” juga, tetapi kita tidak terlalu peduli mencari tahu “yang benar”, dan ketika aturan mulai ditegakkan, kita pun mulai paranoid sendiri sebagai para pelaku usaha.

Mungkin kita adalah orang-orang Kristen yang dikenal rajin melayani, rajin memberi persembahan, suka berbuat baik dan menolong orang yang membutuhkan. Namun, begitu bersentuhan dengan urusan uang dan bisnis, sepertinya kita hidup dalam alam yang berbeda. Tiba-tiba saja kita memikirkan segala cara untuk membelokkan aturan demi mengurangi kewajiban kita kepada negara dan mengembangkan kekayaan kita. Ironisnya, kita bisa menggunakan alasan yang terdengar sangat rohani untuk membenarkan diri: kita ingin menggunakan kekayaan itu untuk melayani dan melakukan pekerjaan Tuhan.

Namun, sesungguhnya Tuhan tidak perlu uang kita! Dia adalah Allah, Pemilik segala yang ada. Dia amat sangat kaya! Yang menyenangkan hati Tuhan bukanlah besarnya persembahan kita, tetapi ketaatan kita pada apa yang dikatakan-Nya. Menyadari kebenaran ini, pemazmur berkata, “Engkau [Tuhan] tidak berkenan kepada korban sembelihan dan korban sajian, tetapi Engkau telah membuka telingaku … aku suka melakukan kehendak-Mu, ya Allahku; Taurat-Mu ada dalam dadaku” (Mazmur 40:7-9).

Masalahnya, bukankah hati kita seringkali lebih menyukai uang daripada kehendak Allah? Tak heran, Yesus memberi peringatan keras kepada para pengikut-Nya, “Seorang hamba tidak dapat mengabdi kepada dua tuan. Karena jika demikian ia akan membenci yang seorang dan mengasihi yang lain, atau ia akan setia kepada yang seorang dan tidak mengindahkan yang lain. Kamu tidak dapat mengabdi kepada Allah dan kepada Mamon” (Lukas 16:13). Saingan Tuhan di hati kita bukanlah iblis, tetapi uang!

Dalam Lukas 16, ada catatan menarik ketika Yesus mengajar para pengikut-Nya agar bisa dipercaya dalam hal uang.

Orang-orang Farisi mendengar semua yang dikatakan oleh Yesus. Lalu mereka menertawakan-Nya, sebab mereka suka uang. Tetapi Yesus berkata kepada mereka, “Kalianlah orang yang di hadapan orang lain kelihatan benar, tetapi Allah tahu isi hatimu. Sebab apa yang dianggap tinggi oleh manusia, dipandang rendah oleh Allah (Lukas 16:14-15, terjemahan Bahasa Indonesia Sehari-hari)

Tuhan tahu isi hati setiap kita. Ketika hati kita tertuju pada Tuhan, kita akan rindu menyenangkan-Nya dengan melakukan apa kata firman-Nya, termasuk bila itu berarti kita harus memperbaiki cara bisnis kita dan memberikan kepada negara apa yang memang seharusnya menjadi milik negara. Sebaliknya, ketika hati kita tertuju pada uang, kita akan menghalalkan segala cara untuk mendapatkannya, termasuk bila itu berarti kita harus melanggar firman Tuhan.

Kupikir kita tidak perlu menunggu situasi yang ideal untuk mulai melatih diri hidup dalam kebenaran. Kita bisa memulainya hari ini juga. Aku sendiri menyadari banyak hal yang harus aku evaluasi dan perbaiki dalam hidupku. Mari kita sama-sama belajar hidup dalam integritas. Jalan yang tidak mudah dan mungkin kelihatan bodoh bagi sebagian orang, namun akan membebaskan kita dari berbagai keresahan yang tidak perlu. Dengan anugerah Tuhan, kita pasti dapat melakukannya dan menjadi terang bagi komunitas di mana Tuhan menempatkan kita.

Bagikan Konten ini
4 replies
  1. imelda vera tumanan
    imelda vera tumanan says:

    wahh sangat memberkati. sy baru mulai berbisnis online shop tp barang import. awalnya gak ada keinginan untuk cari tau tp berkat tulisan ini sy akan coba cari tau jalur yg benar seperti apa. smoga Tuhan terus memakai anda utk semakin jd berkat bagi bnyk org melalui sgl tugas dan tnggung jawab.

  2. melvin Tobondo
    melvin Tobondo says:

    Sungguh luar biasa, atas dimuatnya artikel ini, yang dapat menambah pengetahuan dan tuntunan bagi pertumbuhan iman percaya kami kepada Yesus Kristus sumber kehidupan kami umat manusia,kami yakin dan percaya bahwa sesungguhnya kita tidak bisa mengabdi kepada dua Tuan,karena ia akan membenci pada seorang dan mngasihi yang lain,atau setia pada seorang dan memgindahkan kepada yang lain,dan kamu tidak mengasihi kepada Allah atau kepada Mamon, (Lukas 16;13),SAINGAN KITA DIHATI KITA BUKANNYA IBLIS MELAINKAN UANG ,terpujilah namamu bapa disurga, Amin

Bagikan Komentar Kamu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *