Di Balik Kekecewaan

Selasa, 24 November 2015

Di Balik Kekecewaan

Baca: Kejadian 29:14-30

29:14 Kata Laban kepadanya: “Sesungguhnya engkau sedarah sedaging dengan aku.” Maka tinggallah Yakub padanya genap sebulan lamanya.

29:15 Kemudian berkatalah Laban kepada Yakub: “Masakan karena engkau adalah sanak saudaraku, engkau bekerja padaku dengan cuma-cuma? Katakanlah kepadaku apa yang patut menjadi upahmu.”

29:16 Laban mempunyai dua anak perempuan; yang lebih tua namanya Lea dan yang lebih muda namanya Rahel.

29:17 Lea tidak berseri matanya, tetapi Rahel itu elok sikapnya dan cantik parasnya.

29:18 Yakub cinta kepada Rahel, sebab itu ia berkata: “Aku mau bekerja padamu tujuh tahun lamanya untuk mendapat Rahel, anakmu yang lebih muda itu.”

29:19 Sahut Laban: “Lebih baiklah ia kuberikan kepadamu dari pada kepada orang lain; maka tinggallah padaku.”

29:20 Jadi bekerjalah Yakub tujuh tahun lamanya untuk mendapat Rahel itu, tetapi yang tujuh tahun itu dianggapnya seperti beberapa hari saja, karena cintanya kepada Rahel.

29:21 Sesudah itu berkatalah Yakub kepada Laban: “Berikanlah kepadaku bakal isteriku itu, sebab jangka waktuku telah genap, supaya aku akan kawin dengan dia.”

29:22 Lalu Laban mengundang semua orang di tempat itu, dan mengadakan perjamuan.

29:23 Tetapi pada waktu malam diambilnyalah Lea, anaknya, lalu dibawanya kepada Yakub. Maka Yakubpun menghampiri dia.

29:24 Lagipula Laban memberikan Zilpa, budaknya perempuan, kepada Lea, anaknya itu, menjadi budaknya.

29:25 Tetapi pada waktu pagi tampaklah bahwa itu Lea! Lalu berkatalah Yakub kepada Laban: “Apakah yang kauperbuat terhadap aku ini? Bukankah untuk mendapat Rahel aku bekerja padamu? Mengapa engkau menipu aku?”

29:26 Jawab Laban: “Tidak biasa orang berbuat demikian di tempat kami ini, mengawinkan adiknya lebih dahulu dari pada kakaknya.

29:27 Genapilah dahulu tujuh hari perkawinanmu dengan anakku ini; kemudian anakku yang lainpun akan diberikan kepadamu sebagai upah, asal engkau bekerja pula padaku tujuh tahun lagi.”

29:28 Maka Yakub berbuat demikian; ia menggenapi ketujuh hari perkawinannya dengan Lea, kemudian Laban memberikan kepadanya Rahel, anaknya itu, menjadi isterinya.

29:29 Lagipula Laban memberikan Bilha, budaknya perempuan, kepada Rahel, anaknya itu, menjadi budaknya.

29:30 Yakub menghampiri Rahel juga, malah ia lebih cinta kepada Rahel dari pada kepada Lea. Demikianlah ia bekerja pula pada Laban tujuh tahun lagi.

Nantikanlah TUHAN dan tetap ikutilah jalan-Nya. —Mazmur 37:34

Di Balik Kekecewaan

Mungkin kamu pernah melihat video dari seorang anak laki-laki yang baru tahu jika ia mendapat satu lagi adik perempuan. Dengan kesal, ia mengeluh, “Perempuan lagi, perempuan lagi!”

Mungkin keluhan itu terdengar lucu, tetapi kekecewaan bukanlah hal yang lucu. Kekecewaan ada di mana-mana. Ada satu kisah di Alkitab yang marak dengan kekecewaan. Yakub setuju bekerja tujuh tahun agar dapat menikahi Rahel, putri majikannya. Namun setelah kontraknya usai, Yakub terkejut ketika ia sadar bahwa yang dinikahinya bukanlah Rahel melainkan Lea, kakak Rahel.

Kita mungkin lebih memperhatikan kekecewaan Yakub, tetapi bayangkan bagaimana perasaan Lea! Tentulah segala harapan dan impiannya buyar pada saat ia dipaksa untuk menikahi pria yang tak mencintai atau menginginkan dirinya.

Mazmur 37:4 menyatakan, “Bergembiralah karena TUHAN; maka Ia akan memberikan kepadamu apa yang diinginkan hatimu.” Apakah kita harus percaya bahwa orang yang takut akan Allah tidak akan pernah dikecewakan? Tentu tidak, dan pemazmur dengan jelas menyatakan bahwa ia melihat ketidakadilan di mana-mana. Namun ia melihat jauh ke depan: “Berdiam dirilah di hadapan TUHAN dan nantikanlah Dia” (ay.7). Ia pun menyimpulkan: “Orang-orang yang rendah hati akan mewarisi negeri” (ay.11).

Pada akhirnya, justru Lea yang dihormati Yakub dan dimakamkan di makam keluarga bersama Abraham dan Sara, Ishak dan Ribka (Kej. 49:31). Dan melalui garis keturunan yang diberikan Lea—yang selama hidupnya merasa tidak dicintai—Allah memberkati dunia dengan Juruselamat kita. Yesus membawa keadilan, memulihkan pengharapan, dan memberi kita warisan yang jauh melebihi dari semua impian kita. —Tim Gustafson

Ya Tuhan, alangkah sulitnya menanti dengan sabar untuk hal-hal baik. Ampuni kami karena sering membandingkan diri dengan orang lain dan mengeluhkan hal-hal yang tak kami miliki. Tolong kami untuk datang kepada-Mu dengan sikap yang baru hari ini.

Yesus adalah satu-satunya sahabat yang tidak pernah mengecewakan.

Bacaan Alkitab Setahun: Yehezkiel 22-23; 1 Petrus 1

Bagikan Konten ini
21 replies
  1. comett
    comett says:

    manusia selalu mengecewakan Tuhan…..tp kasih setia Mu la yg selalu mengobati kami….memulihkan pengharapan kami..n kami tau Tuhan telah menyiapkan hal-hal yg luar biasa di balik kekecewaan itu…..biar la kami blh merasakan sedikit kekecewaan itu agar kami tau bagaimana rasanya…..spt kami jg telah sering mengecewakan Tuhan….

  2. melvin Tobondo
    melvin Tobondo says:

    Yah Allah bapa kami Yesus Kristus Tuhan kita yang berada didalam kerajaan surga,tuntun dan pimpinlah hidup kami Tuhan agar kami dapat menjalankan kehendakmu didalam kehidupan kami yang telah engkau karuniakan,Ampunilah akan segala dosa-dosa kami yah Tuhan yang terlalu banyak memerintahkanmu engkau didalam mewujudkan keinginan kami secara duniawi yang tidak sesuai dengansegala kehendakmu, didalam nama Tuhan Yesus kami bersyukur dan berterima kasih kepadamu, terpujilah namamu bapa disurga, Amin

  3. lennie de haan
    lennie de haan says:

    Kasih Tuhan tak berkesudahan sampai selama-lamanya. Walaupun begitu banyak pelanggaran yg kami buat, namun Tuhan tetap mengampuni kami karna kami telah menyadari akan segala perbuatan kami yg salah. Tuhan Maha Baik. Amin.

  4. galih
    galih says:

    Terpujilah ALLAH BAPA Yang Bertakhta di dalam Kerajaan Sorga , anugerah kasih setia-Mu sungguh selalu indah nyata besar selama – lamanya buat kami semua , Engkau selalu memberikan sukacita damai sejahtera buat kami semua , sertai , lindungilah , berkatilah kami semua untuk mampu menyebarkan kasih-Mu yang sungguh besar terhadap sesama kami senantiasa. Gbu us all. Amen

  5. rafita
    rafita says:

    kasih yeus sepanjang masa,Tuhan tak akan membiarkan kita melalui sgala kekecewaan melebihi kemampuan kita sendiri,lord is amazing in our life

Bagikan Komentar Kamu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *