Sampah Siapa?

Rabu, 29 Juli 2015

Sampah Siapa?

Baca: Matius 15:7-21

15:7 Hai orang-orang munafik! Benarlah nubuat Yesaya tentang kamu:

15:8 Bangsa ini memuliakan Aku dengan bibirnya, padahal hatinya jauh dari pada-Ku.

15:9 Percuma mereka beribadah kepada-Ku, sedangkan ajaran yang mereka ajarkan ialah perintah manusia.”

15:10 Lalu Yesus memanggil orang banyak dan berkata kepada mereka:

15:11 “Dengar dan camkanlah: bukan yang masuk ke dalam mulut yang menajiskan orang, melainkan yang keluar dari mulut, itulah yang menajiskan orang.”

15:12 Maka datanglah murid-murid-Nya dan bertanya kepada-Nya: “Engkau tahu bahwa perkataan-Mu itu telah menjadi batu sandungan bagi orang-orang Farisi?”

15:13 Jawab Yesus: “Setiap tanaman yang tidak ditanam oleh Bapa-Ku yang di sorga akan dicabut dengan akar-akarnya.

15:14 Biarkanlah mereka itu. Mereka orang buta yang menuntun orang buta. Jika orang buta menuntun orang buta, pasti keduanya jatuh ke dalam lobang.”

15:15 Lalu Petrus berkata kepada-Nya: “Jelaskanlah perumpamaan itu kepada kami.”

15:16 Jawab Yesus: “Kamupun masih belum dapat memahaminya?

15:17 Tidak tahukah kamu bahwa segala sesuatu yang masuk ke dalam mulut turun ke dalam perut lalu dibuang di jamban?

15:18 Tetapi apa yang keluar dari mulut berasal dari hati dan itulah yang menajiskan orang.

15:19 Karena dari hati timbul segala pikiran jahat, pembunuhan, perzinahan, percabulan, pencurian, sumpah palsu dan hujat.

15:20 Itulah yang menajiskan orang. Tetapi makan dengan tangan yang tidak dibasuh tidak menajiskan orang.”

15:21 Lalu Yesus pergi dari situ dan menyingkir ke daerah Tirus dan Sidon.

Karena dari hati timbul segala pikiran jahat . . . . Itulah yang menajiskan orang. —Matius 15:19-20

Sampah Siapa?

Apa mereka tak bisa membuang sampah mereka sendiri ke tempat sampah sedekat ini?” gerutu saya kepada Jay sembari memunguti botol-botol kosong di tepi pantai dan melemparnya ke tempat sampah yang jauhnya kurang dari 6 M. “Apakah meninggalkan pantai dalam keadaan kotor dan berantakan untuk orang lain membuat mereka merasa lebih baik? Aku berharap mereka itu turis. Aku tak bisa membayangkan kalau ada penduduk di sini yang memperlakukan pantai kita seenaknya saja.”

Tepat keesokan harinya secara tak sengaja saya menemukan sebuah doa yang saya tulis bertahun-tahun sebelumnya tentang sikap menghakimi orang lain. Tulisan saya sendiri telah mengingatkan akan kesalahan saya yang berbangga karena membersihkan sampah orang lain. Padahal kenyataannya, saya sendiri memiliki begitu banyak sampah yang saya abaikan begitu saja, terutama dalam hal rohani.

Saya bisa dengan cepat mengaku-ngaku bahwa saya tidak dapat membereskan hidup saya karena orang lain yang selalu membuatnya berantakan. Saya juga bisa dengan cepat menyimpulkan bahwa “sampah” yang menimbulkan bau tak sedap di sekeliling saya adalah milik orang lain dan bukan milik saya sendiri. Namun itu semua tidak benar. Tak ada sesuatu pun di luar diri saya yang dapat menjatuhkan atau mencemari saya—hanya yang ada di dalam diri sayalah yang dapat melakukannya (Mat. 15:19-20). Sampah yang sesungguhnya adalah sikap saya yang menutup hidung ketika mencium sedikit bau dosa orang lain dan mengabaikan bau busuk dari dosa saya sendiri. —Julie Ackerman Link

Ampuni aku, Tuhan, karena tidak mau membuang “sampahku” sendiri. Bukalah mataku untuk melihat bagaimana kesombongan merusak ciptaan-Mu yang alami dan rohani. Kiranya aku tak mengambil bagian di dalamnya.

Umumnya kita Rabun dekat terhadap dosa—kita dapat melihat dosa orang lain tetapi melewatkan dosa kita sendiri.

Bacaan Alkitab Setahun: Mazmur 49–50; Roma 1

Bagikan Konten Ini
9 replies
  1. Ellynda Rusdiana Dewi
    Ellynda Rusdiana Dewi says:

    Amen
    Ya …
    Tuhan ajar kami tuk sllu bisa intropeksi diri, sebelum kami menghakimi sesama. Ampuni kami dan terima kasih tuk Firman-Mu yg mengingatkan kami;
    *Matius 7:3
    Mengapakah engkau melihat selumbar di mata saudaramu, sedangkan balok di dalam matamu tidak engkau ketahui?
    GBu

  2. melvin Tobondo
    melvin Tobondo says:

    Tuhan Allah bapa kami yang berada didalam kerajaan surga. kami sangat menyadari akan segala dosa-dosa yg telah kami perbuat dihadapanmu Tuhan, ampunilah segala dosa kami dan bukalah mata kami serta buanglah segala sampah yang melekat didalam diri dan pikiran kami, sehingga kami dapat berbuat memperbaiki dan menyadari diri kami dan tindakan kami yang telah berbuat kesombongan terhadapmu,terpujilah namamu bapa disurga, Amin

  3. Melisa Meili Kurniawan
    Melisa Meili Kurniawan says:

    gajah di pelupuk mata tidak kelihatan, tetapi semut di sebrang laur kelihatan … maapkan kami ya Allah

  4. Cornelius Prasojo
    Cornelius Prasojo says:

    puji Tuhan, saya diingatkan dengan firman Tuhan hari ini.. terima kasih WarungSaTeKamu…

  5. puspita chandra
    puspita chandra says:

    Selidiki aku, ya Allah. Engkau yang mengenal hatiku. Jika aku serong, tuntunlah aku kembali di jalanMu.
    Amin

  6. Charles Upa
    Charles Upa says:

    Amen ya Tuhan.. ampunilah kami ya Bapa atas segala “sampah” yg masih berserakan dalam hati kami.. kami mau bertobat ya Tuhan dan mengambil sampah2 ini dan membuangnya agar hati kami suci, tubuh kami bersih, dan biarlah Kemuliaan Tuhan tercurah atas hidup kami.. Amen

  7. SULAMYA JOSEPH
    SULAMYA JOSEPH says:

    Ampuni aku Bapa,saatku rabun melihat kpribdianku d lalai dlm mentaati khendakmu..biarla hari demi hari sy trus myadari d trus membasuh jubah kerohanian d jubah fizikal kami…biar sy trus mgkreksi pribdi ini..maafkn aku Bapa…Dlm Namamu Engkau trus mentahirkn kehidupan ini.

Bagikan Komentar Kamu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *