Hati yang Mengabdi

Minggu, 26 Juli 2015

Hati yang Mengabdi

Baca: 2 Tawarikh 17:1-11

17:1 Maka Yosafat, anaknya, menjadi raja menggantikan dia. Sebagai pemimpin Israel ia memperkuat dirinya

17:2 dengan menempatkan tentara di semua kota yang berkubu di Yehuda dan pasukan-pasukan pendudukan di tanah Yehuda serta di kota-kota Efraim yang direbut oleh Asa, ayahnya.

17:3 Dan TUHAN menyertai Yosafat, karena ia hidup mengikuti jejak yang dahulu dari Daud, bapa leluhurnya, dan tidak mencari Baal-baal,

17:4 melainkan mencari Allah ayahnya. Ia hidup menurut perintah-perintah-Nya dan tidak berbuat seperti Israel.

17:5 Oleh sebab itu TUHAN mengokohkan kerajaan yang ada di bawah kekuasaannya. Seluruh Yehuda memberikan persembahan kepada Yosafat, sehingga ia menjadi kaya dan sangat terhormat.

17:6 Dengan tabah hati ia hidup menurut jalan yang ditunjukkan TUHAN. Pula ia menjauhkan dari Yehuda segala bukit pengorbanan dan tiang berhala.

17:7 Pada tahun ketiga pemerintahannya ia mengutus beberapa pembesarnya, yakni Benhail, Obaja, Zakharia, Netaneel dan Mikha untuk mengajar di kota-kota Yehuda.

17:8 Bersama-sama mereka turut juga beberapa orang Lewi, yakni Semaya, Netanya, Zebaja, Asael, Semiramot, Yonatan, Adonia, Tobia dan Tob-Adonia disertai imam-imam Elisama dan Yoram.

17:9 Mereka memberikan pelajaran di Yehuda dengan membawa kitab Taurat TUHAN. Mereka mengelilingi semua kota di Yehuda sambil mengajar rakyat.

17:10 Ketakutan yang dari TUHAN menimpa semua kerajaan di negeri-negeri sekeliling Yehuda, sehingga mereka tidak berani berperang melawan Yosafat.

17:11 Dari antara orang-orang Filistin ada yang membawa kepada Yosafat persembahan, dan perak sebagai upeti. Juga orang-orang Arab membawa kepadanya kambing domba, domba jantan tujuh ribu tujuh ratus ekor dan kambing jantan tujuh ribu tujuh ratus ekor.

Ia . . . melakukan apa yang benar di mata TUHAN. —2 Tawarikh 20:32

Hati yang Mengabdi

Seorang pebisnis Kristen yang sukses membagikan ceritanya kepada kami di gereja. Ia begitu jujur dan terbuka menyebutkan pergumulannya dalam iman dan kekayaannya yang melimpah. Ia menyatakan, “Kekayaan membuatku takut!” Ia mengutip perkataan Yesus, “Sebab lebih mudah seekor unta masuk melalui lobang jarum dari pada seorang kaya masuk ke dalam Kerajaan Allah” (Luk. 18:25).

Ia mengutip Lukas 16:19-31 tentang seorang kaya dan Lazarus, dan bagaimana dalam kisah itu, justru orang kaya yang masuk ke neraka. Perumpamaan tentang orang kaya yang bodoh (Luk. 12:16-21) juga mengusik pikirannya.

“Akan tetapi,” pebisnis itu kemudian menyatakan, “aku telah belajar dari keputusan Salomo mengenai kekayaan yang berlimpah. Itu semua adalah ‘kesia-siaan’” (Pkh. 2:11). Ia bertekad untuk tidak membiarkan kekayaannya menghalangi pengabdiannya kepada Allah. Sebaliknya, ia ingin melayani Allah dengan harta miliknya dan menolong orang yang berkekurangan.

Selama berabad-abad, Allah telah memberkati sejumlah orang dengan harta benda. Kita membaca tentang Yosafat dalam 2 Tawarikh 17:5, “Oleh sebab itu, TUHAN mengokohkan kerajaan yang ada di bawah kekuasaannya . . . sehingga ia menjadi kaya dan sangat terhormat.” Yosafat tidak menjadi sombong atau menindas orang lain dengan kekayaannya. Sebaliknya, “dengan tabah hati ia hidup menurut jalan yang ditunjukkan TUHAN” (ay.6). Selain itu, “ia hidup mengikuti jejak Asa, ayahnya; ia tidak menyimpang dari padanya, dan melakukan apa yang benar di mata TUHAN” (20:32).

Tuhan tidak menentang kekayaan karena Dia memberkati sejumlah orang dengan harta, tetapi yang dikecam-Nya adalah usaha memperoleh kekayaan secara tidak etis dan penyalahgunaannya. Allah layak menerima pengabdian dari semua pengikut-Nya. —Lawrence Darmani

Bersyukur kepada Allah sering menolong kita untuk belajar merasa puas dengan apa yang kita miliki. Apa saja yang membuat kamu bersyukur?

Tuhan menyukai hati yang mengabdi, tanpa melihat ia kaya atau tidak.

Bacaan Alkitab Setahun: Mazmur 40–42; Kisah Para Rasul 27:1-26

Bagikan Konten ini
11 replies
  1. melvin Tobondo
    melvin Tobondo says:

    Kami sangat bersyukur dan berterima kasih Tuhan Yesus atas segala kebaikanmu dan berkat serta pertolonganmu yang engkau berikan kepada kami disaat kami sangat membutuhkannya didalam kehidupan kami,tuntun dan bimbinglah kami Tuhan agar kami senang tiasa bersyukur kepadamu dan taat melaksanaksn segala kehendakmu didalam kehidupan kami,terpujilah namamu bapza disurga, Amin

  2. rayida
    rayida says:

    Taat dan setia serta rendah hati, lemah-lembut, dan sabar dalam melakukan tugas, peran, dan pelayanan apa pun yang Tuhan percayakan.

  3. sugara
    sugara says:

    Tuhan memiliki cara dan waktu yang tepat saat memberikan berkat Nya untuk kita…tinggal bagaimana kita menjalani & mengikuti cara Tuhan dalam kehidupan kita. Tetap setia dijalan Tuhan dan berkarya. amien

Bagikan Komentar Kamu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *