Melawan Cuek, Raksasa Penumpul Jiwa

Info

Oleh: Andhika Ariella Lumembang

cerita-pelayanan-kami

Tidak terbayangkan sebelumnya aku akan makan bersama para preman, bergaul dengan penghuni area pembuangan sampah, juga menerjang arus deras demi mengantar bantuan bagi para korban banjir; orang-orang yang kelaparan, haus, dan telanjang, seperti yang digambarkan Tuhan Yesus dalam Matius 25:35-40.

Sebelum menginjakkan kaki ke tanah Jawa, aku tidak banyak memikirkan tentang orang lain di sekitarku. Cuek. Seperti kebanyakan orang, aku punya banyak mimpi yang ingin kucapai, mana ada waktu mengurusi orang lain? Aku juga bukan orang yang sangat memuja Tuhan. Aku tak pernah meluangkan waktu untuk mengenal-Nya lebih karib. Aku merasa hidupku baik-baik saja dengan atau tanpa Dia.

Namun, Tuhan kemudian membukakan mataku tentang siapa sesungguhnya aku di hadapan-Nya. Seperti secarik kain kotor yang tidak berharga. Jika bukan karena kasih Tuhan, kehidupanku ini tidak ada artinya. Aku disadarkan betapa aku membutuhkan Tuhan. Dialah yang seharusnya menjadi dasar hidupku. Dan, seiring pertumbuhan imanku, mataku pun mulai terbuka melihat betapa banyaknya orang di sekitarku yang membutuhkan anugerah yang sama.

Bersama adik saya, Meyyer, dan beberapa sahabat dekat, kami mulai memikirkan apa yang bisa kami lakukan untuk membagikan kasih Tuhan kepada orang-orang di sekitar kami. Dimulai dari hal-hal yang sederhana, seperti mengumpulkan pakaian bekas layak pakai dari rumah ke rumah, lalu kami bagikan kepada anak-anak jalanan dan orang-orang miskin. Mengandalkan BBM, Facebook, dan Twitter, kami berusaha membangun komunitas yang peduli. Kami menamakan pelayanan kami sebagai Theou Foundation (Wadah yang Berfondasikan Tuhan) dan STLC (Save Their Life Community, komunitas yang menyelamatkan mereka yang didera rasa lapar, haus, dan keterasingan).

Kedengarannya mulia, tetapi praktiknya ada lebih banyak cemooh dan tawa daripada pujian yang kami terima. Kelihatannya sederhana, tetapi, prosesnya sungguh tidak mudah. Dalam masyarakat modern yang sibuk, sikap cuek laksana raksasa yang menghambat kasih untuk dibagikan. Tidak peduli, masa bodoh, terutama dengan orang yang berbeda dengan kita. Masalah sendiri sudah banyak, untuk apa menyusahkan diri dengan kebutuhan orang lain? Kerap aku merasa seperti pejuang di jalan sunyi. Hati menangis melihat banyak orang yang lemah tak berdaya, namun aku sendiri tidak punya kapasitas yang cukup untuk menolong mereka. Rasanya jauh lebih mudah untuk ikut bersikap cuek. Namun, aku diingatkan bahwa dasar pelayananku adalah Tuhan sendiri, bukan aku dan segenap kemampuanku. Jadi, kami terus melangkah hingga hari ini dengan keyakinan bahwa setiap hal yang kami lakukan bagi mereka yang membutuhkan, tanpa pandang bulu, semua itu kami lakukan bagi Tuhan yang telah mengasihi kami. Dan, Dia memperhatikan setiap hal yang kami lakukan, sekecil apa pun itu.

Sebab ketika Aku lapar, kamu memberi Aku makan; ketika Aku haus, kamu memberi Aku minum; ketika Aku seorang asing, kamu memberi Aku tumpangan”—Matius 25:35.

Mungkin kamu juga pernah atau sedang merasa seperti pejuang di jalan sunyi. Kamu gelisah melihat berbagai kebutuhan di sekitarmu, tetapi kamu tak berani melangkah karena merasa tak mampu. Lebih banyak orang yang cuek daripada yang mendukung. Ingatlah bahwa yang seharusnya menjadi dasar pelayanan kita adalah Tuhan saja, bukan yang lain. Kita tidak menunggu hidup kita sempurna dan berkelebihan baru melayani. Kita tidak menunggu semua orang melihat dan mendukung kita baru mulai menolong sesama yang membutuhkan. Jangan biarkan sikap cuek menumpulkan jiwa kita. Isi diri terus dengan kebenaran-kebenaran Firman Tuhan, agar kita tetap peka dan bersemangat dengan apa yang ingin Tuhan lakukan melalui hidup kita. Hidup di dunia ini terlalu singkat. Mari mulai melakukan hal-hal yang bernilai kekal. Menyatakan kasih Tuhan di tengah komunitas kita melalui tiap talenta dan kesempatan yang Tuhan berikan. Membagikan pengharapan yang kita miliki di dalam Kristus, kepada dunia yang sungguh membutuhkan-Nya.

Karena bagiku hidup adalah Kristus dan mati adalah keuntungan. Tetapi jika aku harus hidup di dunia ini, itu berarti bagiku bekerja memberi buah …” —Filipi 1:21-22

 
Tentang penulis
Andhika & Meyyer Lumembang adalah kakak beradik yang merintis komunitas sosial Save Their Live Community di bawah naungan Theou Foundation pada bulan April 2012, sebagai tanggapan atas berbagai kebutuhan masyarakat di sekitar mereka. Mereka menghimpun dan menyalurkan donasi secara jujur, transparan, dan bertanggung jawab, kepada sesama yang membutuhkan, tanpa memandang suku, ras, dan agama.

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori 03 - Maret 2015: Menaklukkan Raksasa, Artikel, Pena Kamu

10 Komentar Kamu

  • Luar biasa TUHAN memakai anak-anakNya.. Sungguh mulia hidup bersama Bapa..

  • Cornelius Fabrianto

    Shalom team!!

    mau tanya donk.. Theou Foundation dan Save Their Live Community berpusat dimana ya? thanks.. 🙂

  • artikel yg sagat luar biasa dan 1 kebnran firman yang baru sya temukan

  • Saya sangat salut dan berterima kasih atas segala kegiatan kemanusiaan yang di lakukan oleh sebuah organisasi LSM yang bergerak dibidang kemanusiaan ini yang merupakan tempat perkumpulan orang-orang yang mau melayani sesama manusia sesuai dengan kehendak bapaku Tuhan Yesus Kristus yang berada didalam kerajaan surga, kiranya pelayanan melalui organissi kemanusiaan ini dapat di berkati Tuhan Yesus untuk terus melaksanakan aktivitasnya, yang merupakan suatu kesaksian bagi pengikut kristus untuk diperlihatkan kepada kehidupan umat manusia yang saat ini sudah tidak lagi mengasihi akan sesamanya, terpujilah namamu Tuhanku Yesus Kristus yang berada didalam kerajaan surga, Amin

  • Terpujilah ALLAH BAPA Yang Bertakhta di dalam Kerajaan Sorga , kasih menuntun kita untuk saling berbagi terutama bagi mereka yang membutuhkan baik dengan perbuatan , penghiburan , kebutuhan mereka meskipun yang kita berikan itu dirasa relatif kecil , tapi itu merupakan kasih yang besar. Gbu us all. Amen

  • luarbiasa ,sunguh sangat memberkati,,doaku:sekalipun hidupku jauh dari semppurnah tapi TUHAN mau pakai hiupku utk jadi berkat..yeah KASIH BAPA…:)

  • iya saya juga sama seperti kamu. sebenarnya ingin membantu orang-orang yg terlantar. tapi bingung harus seperti apa. kalau boleh tau komunitas itu ada di surabaya atau dimana ? karena saya ingin ikut membantu..terimakasih.. gbu..

  • trima kasih kak, renungannya sgt menyentuh.. salut dgn komunitas yg kk bentuk, semoga menginspirasi juga bagi kami… GodBless..

  • Terima kasih k atas renungan nya yg sangat menginspirasi………….. Kalau boleh tau, bisa tidak sy bergabung dg komunitas kk………. Klo boleh, bgmana caranya??????????? GBU

  • Dear Cory,

    Apakah kamu ingin bergabung dengan menjadi kontributor WarungSaTeKaMu? Jika ya, silakan buka link berikut ini: http://www.warungsatekamu.org/siapa-kami/

    Terima kasih

Bagikan Komentar Kamu!