Menyadari Keajaiban Setiap Hari

Info

Oleh: Charles Christian

keajaiban-setiap-hari

Sejak tahun 2014, salah satu resolusi tahun baruku adalah mencatat semua perjalananku sepanjang tahun. Secara sengaja aku berusaha menuliskan berapa jauh jarak yang kutempuh dan berapa lama waktu yang kuhabiskan untuk setiap perjalanan. “Hanya untuk catatan pribadi,” ujarku sembari tersenyum, setiap kali ada rekan yang menanyakan kebiasaan baruku itu.

Tak terasa sudah dua kali 365 hari berlalu. Setiap tahun, keseluruhan catatanku mencapai ribuan baris, yang kemudian kurangkum dalam grafik yang menggambarkan seluruh perjalananku. Ternyata di tahun 2014, aku telah melakukan lebih dari 1000 perjalanan, menghabiskan hampir 40 hari penuh di jalanan, dan menempuh hampir 10.000 km. Di tahun 2015, jumlah perjalananku meningkat 2% (1802) dan jarak yang kutempuh bertambah hingga 11.345 km. Wow! Data yang cukup membuatku tercengang. Perjalanan yang bisa dibilang sangat banyak untuk orang sepertiku.

Hampir semua perjalanan itu kulakukan di tengah salah satu kota terpadat di dunia: Jakarta. Lalu lintas Jakarta yang sangat ramai membuat seorang kolumnis surat kabar di Indonesia pernah menuliskan bahwa di Jakarta, setiap detik adalah sebuah keajaiban. Jadi, ketika aku bisa melewati jutaan detik di jalanan sepanjang tahun kemarin, sesungguhnya aku telah mengalami jutaan keajaiban!

Pengalaman ini menyadarkanku akan suatu hal yang lain—betapa seringnya aku menganggap sepi perlindungan Allah! Meski aku jarang berdoa mohon perlindungan-Nya dalam perjalanan, namun Dia telah melindungiku di setiap detik perjalananku. Aku jadi teringat pada sebuah kalimat yang belum lama ini dikutip seorang teman: “Inilah yang membedakan Allah dengan manusia: Allah memberi, memberi, memberi, dan mengampuni; sedangkan manusia menerima, menerima, menerima, dan melupakan.”

Tahun ini, mari kita lebih banyak bersyukur untuk keajaiban setiap hari yang kerap luput dari perhatian kita. Mari awali tahun ini dengan hati yang penuh syukur!

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori 01 - Januari 2015: Awal yang Baru, Artikel, Pena Kamu, Tema 2015

3 Komentar Kamu

  • Kiranya memasuki di awal tahun 2015 ini,saya dapat lebih berhati-hati dalam melangkahkan perjalanan hidupku pada pekerjaanku yang saya lakukakan demi kemuliaasn Tuhan Yesus yang telah memberikan kesempatan dan berkat didalam kehidupan kami sekeluarga, Haleluya, terpujilah namamu bapa disurga, Amin

  • Bersyukur dalam segala hal
    thanks God

  • Renungan harian dari warungsatekamu.org semoga terberkati

Bagikan Komentar Kamu!