Membaik Atau Memburuk?

Kamis, 1 Januari 2015

Membaik Atau Memburuk?

Baca: 2 Timotius 3:1-5,10-17

3:1 Ketahuilah bahwa pada hari-hari terakhir akan datang masa yang sukar.

3:2 Manusia akan mencintai dirinya sendiri dan menjadi hamba uang. Mereka akan membual dan menyombongkan diri, mereka akan menjadi pemfitnah, mereka akan berontak terhadap orang tua dan tidak tahu berterima kasih, tidak mempedulikan agama,

3:3 tidak tahu mengasihi, tidak mau berdamai, suka menjelekkan orang, tidak dapat mengekang diri, garang, tidak suka yang baik,

3:4 suka mengkhianat, tidak berpikir panjang, berlagak tahu, lebih menuruti hawa nafsu dari pada menuruti Allah.

3:5 Secara lahiriah mereka menjalankan ibadah mereka, tetapi pada hakekatnya mereka memungkiri kekuatannya. Jauhilah mereka itu!

3:10 Tetapi engkau telah mengikuti ajaranku, cara hidupku, pendirianku, imanku, kesabaranku, kasihku dan ketekunanku.

3:11 Engkau telah ikut menderita penganiayaan dan sengsara seperti yang telah kuderita di Antiokhia dan di Ikonium dan di Listra. Semua penganiayaan itu kuderita dan Tuhan telah melepaskan aku dari padanya.

3:12 Memang setiap orang yang mau hidup beribadah di dalam Kristus Yesus akan menderita aniaya,

3:13 sedangkan orang jahat dan penipu akan bertambah jahat, mereka menyesatkan dan disesatkan.

3:14 Tetapi hendaklah engkau tetap berpegang pada kebenaran yang telah engkau terima dan engkau yakini, dengan selalu mengingat orang yang telah mengajarkannya kepadamu.

3:15 Ingatlah juga bahwa dari kecil engkau sudah mengenal Kitab Suci yang dapat memberi hikmat kepadamu dan menuntun engkau kepada keselamatan oleh iman kepada Kristus Yesus.

3:16 Segala tulisan yang diilhamkan Allah memang bermanfaat untuk mengajar, untuk menyatakan kesalahan, untuk memperbaiki kelakuan dan untuk mendidik orang dalam kebenaran.

3:17 Dengan demikian tiap-tiap manusia kepunyaan Allah diperlengkapi untuk setiap perbuatan baik.

Hendaklah engkau tetap berpegang pada kebenaran yang telah engkau terima dan engkau yakini. —2 Timotius 3:14

Membaik Atau Memburuk?

Pada setiap permulaan tahun baru, ada ahli-ahli dari berbagai bidang yang mencoba memaparkan perkiraan mereka tentang keadaan ekonomi, politik, cuaca, dan banyak lagi topik yang lain. Akankah terjadi perang atau perdamaian? Akankah masyarakat semakin miskin atau bertambah sejahtera? Adakah kemajuan atau justru stagnasi? Semua orang mengharapkan tahun ini akan lebih baik daripada tahun sebelumnya, tetapi tidak seorang pun mengetahui apa yang akan terjadi.

Akan tetapi, satu hal dapat kita yakini. Seorang pembicara tamu di gereja kami pernah menyatakan bahwa ketika kita bertanya apakah dunia akan membaik atau memburuk, jawabannya adalah, “Dua-duanya!”

Paulus menasihati Timotius, “Ketahuilah bahwa pada hari-hari terakhir akan datang masa yang sukar; . . . orang jahat dan penipu akan bertambah jahat, mereka menyesatkan dan disesatkan. Tetapi hendaklah engkau tetap berpegang pada kebenaran yang telah engkau terima dan engkau yakini, dengan selalu mengingat orang yang telah mengajarkannya kepadamu” (2Tim. 3:1,13-14).

Firman yang diilhamkan Allah akan mengajar, memperbaiki kelakuan, dan mendidik kita dalam kebenaran jika kita mengikuti jalan Allah (ay.16-17). J. B. Phillips menggambarkan Kitab Suci sebagai “perangkat komprehensif” milik kita yang menyiapkan kita sepenuhnya untuk melakukan segala pekerjaan yang ditugaskan Allah.

Ketika kegelapan rohani dalam dunia ini bertambah pekat, kiranya terang Kristus bersinar semakin cemerlang melalui semua orang yang mengenal dan mengasihi-Nya. Yesus adalah sukacita dan pengharapan kita—hari ini, esok, dan selamanya! —DCM

Bapa Surgawi, masalah dalam dunia ini dapat mengalihkan
pandangan kami dari-Mu. Terima kasih untuk firman-Mu yang
menolong kami tetap berpusat pada-Mu. Kiranya kami bersukacita
dalam kasih-Mu dan membagikannya pada sesama kami hari ini.

Kuasa jahat di sekitarmu bukanlah tandingan bagi kuasa Yesus di dalam dirimu.

Bacaan Alkitab Setahun: Kejadian 1-3, Matius 1

Bagikan Konten Ini
2 replies
  1. Febriwan Harefa
    Febriwan Harefa says:

    Sekarang ini makin banyak orang yang memperediksi akan terjadi ini dan itu kedepannya. Sebagai seorang umat kristen yang telah percaya, kita harus bisa menyaring apa yang kita dengar dari setiap perkataan yang dikatakan oleh para ahli komentor tersebut. Terkadang para ahli komentator atau ahli prediksi akan membuat sebuah hasutan dan membuat kita akan terbakar amarah. Gbu

Bagikan Komentar Kamu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *