Yang Seru dari BIG HERO 6

Info

Oleh: Juni Liem

Movie-Review-Big-Hero

Buat kamu yang suka menonton film animasi buatan Disney, pasti tahu film Big Hero 6, yang ramai ditonton beberapa waktu yang lalu. Ceritanya sederhana, lucu, dan cukup menghibur. Animasinya juga keren banget. Tapi tak sekadar menghibur, film ini juga mengajak kita belajar banyak hal yang positif, tentang keluarga, tentang persahabatan, tentang keberanian, tentang belajar melihat dari sisi lain, tentang ketulusan, dan sebagainya. Seru deh pokoknya!

Salah satu tokoh yang menonjol dari film tersebut adalah Baymax, robot balon yang berbadan besar dan berwarna putih. Baymax adalah penemuan dari seorang mahasiswa bernama Tadashi. Tetapi sayang, Tadashi meninggal saat berusaha menolong profesornya ketika terjadi kebakaran di kampus. Hiro, adik Tadashi, yakin bahwa ada orang yang sengaja membakar kampusnya, dan menyebabkan kakaknya meninggal. Dengan kepintarannya, Hiro mengembangkan kemampuan Baymax untuk menjadi seorang robot petarung, lalu bersama 4 orang sahabat Tadashi lainnya, mereka memulai sebuah petualangan untuk mencari kebenaran di balik peristiwa itu.

Ada banyak sekali perenungan yang muncul di benakku saat menonton film ini. Misalnya saja, betapa senangnya punya “penolong” setia seperti Baymax. Baymax dirancang sebagai robot yang akan menemani dan merawat orang yang sakit. Begitu mendengar kata “Ouch”, Baymax pun langsung beraksi. Bila kehadirannya tak lagi dibutuhkan, cukup dengan kata kunci “I’m satisfied with my care“, Baymax pun bisa “diusir” untuk kembali ke dalam kotaknya. Well, sebenarnya, aku punya “Penolong” yang tak bisa dibandingkan dengan Baymax! TUHAN! Pribadi yang selalu peduli dan menjagaku setiap waktu! Kalau Baymax memang diciptakan untuk membantu manusia, Tuhan sebaliknya menciptakan kita untuk melayani-Nya. Namun, meski Dia dapat melakukan apa saja tanpa kita dan berhak meminta pengabdian terbaik kita, Dia justru memberi teladan tentang apa artinya melayani. Tanpa harus berseru “Ouch”, Tuhan mengerti pergumulan kita, dan selalu hadir bagi anak-anak-Nya yang menghadapi masalah. Dia menyertai kita baik saat kita sakit maupun sehat. Adakalanya aku mengabaikan kehadiran-Nya, bahkan berusaha melarikan diri dari-Nya. Tapi Dia bukan Pribadi yang bisa diperintah dengan satu kata kunci. Dia tahu semua serba-serbi hidup kita, apa yang kita rencanakan, apa yang kita lakukan. Dia bahkan punya rancangan yang indah dalam hidup kita. Sungguh aku bersyukur untuk itu!

Selain membawaku bersyukur atas Tuhan yang Mahahadir dan Mahakuasa untuk menolong, sosok Baymax juga mengingatkan aku untuk mengambil pilihan-pilihan yang bijak agar hidupku dapat memenuhi tujuan Penciptaku. Baymax diciptakan Tadashi untuk tujuan baik, menolong orang yang membutuhkan. Tetapi, ketika chip baik di tubuhnya dicabut dan diganti dengan yang jahat, Baymax menjadi robot yang kasar dan menyerang semua orang. Kita, manusia juga diciptakan Allah untuk tujuan yang baik, memenuhi seluruh bumi dengan gambar kemuliaan-Nya. Bedanya, kita tidak diciptakan sebagai robot. Tuhan memberi kita kemampuan untuk memilih, mau hidup menurut aturan-aturan-Nya, atau tidak. Sekalipun manusia telah memilih melawan Tuhan, kita bersyukur bahwa ada kesempatan kedua yang Tuhan berikan bagi kita melalui Kristus, Sang Juruselamat. Akankah kita yang sudah diselamatkan Tuhan kini akan memilih untuk hidup menurut rencana-Nya? Tuhan telah memberikan Firman-Nya untuk “mengajar, menyatakan kesalahan, memperbaiki kelakuan dan mendidik kita dalam kebenaran” (2 Timotius 3:16) agar kita bisa hidup sesuai dengan kehendak-Nya. Akankah kita memilih untuk menaati Firman-Nya?

Gimana pendapatmu sendiri tentang Big Hero 6? Yuk bagikan juga hal-hal seru yang kamu lihat dalam film ini … =)

 
 
Baca juga review teman lainnya: Big Hero 6

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori 12 - Desember 2014: Diterima & Menerima, Pena Kamu, Ulasan Film

1 Komentar Kamu

  • Egi Torani Kosasih

    film nya keren banget, aku sangat suka bahkan sampe nangis nonton film ini. banyak pesan positif dari film ini. ceritanya mengingatkan aku pada sahabtku yang paling baik dan tiada duanya. TUHAN YESUS.

Bagikan Komentar Kamu!