Makna Kasih

Jumat, 31 Oktober 2014

Makna Kasih

Baca: Roma 5:1-8

5:1 Sebab itu, kita yang dibenarkan karena iman, kita hidup dalam damai sejahtera dengan Allah oleh karena Tuhan kita, Yesus Kristus.

5:2 Oleh Dia kita juga beroleh jalan masuk oleh iman kepada kasih karunia ini. Di dalam kasih karunia ini kita berdiri dan kita bermegah dalam pengharapan akan menerima kemuliaan Allah.

5:3 Dan bukan hanya itu saja. Kita malah bermegah juga dalam kesengsaraan kita, karena kita tahu, bahwa kesengsaraan itu menimbulkan ketekunan,

5:4 dan ketekunan menimbulkan tahan uji dan tahan uji menimbulkan pengharapan.

5:5 Dan pengharapan tidak mengecewakan, karena kasih Allah telah dicurahkan di dalam hati kita oleh Roh Kudus yang telah dikaruniakan kepada kita.

5:6 Karena waktu kita masih lemah, Kristus telah mati untuk kita orang-orang durhaka pada waktu yang ditentukan oleh Allah.

5:7 Sebab tidak mudah seorang mau mati untuk orang yang benar–tetapi mungkin untuk orang yang baik ada orang yang berani mati–.

5:8 Akan tetapi Allah menunjukkan kasih-Nya kepada kita, oleh karena Kristus telah mati untuk kita, ketika kita masih berdosa.

Allah menunjukkan kasih-Nya kepada kita, oleh karena Kristus telah mati untuk kita, ketika kita masih berdosa. —Roma 5:8

Makna Kasih

Bertahun-tahun lalu saya pernah bertanya kepada seorang pria muda yang sudah bertunangan, “Bagaimana engkau tahu bahwa kau mencintainya?” Pertanyaan tersebut begitu sarat makna, dan dimaksudkan untuk membantu pria itu menyadari maksud hatinya dalam melangkah menuju ke jenjang pernikahan. Setelah memikirkannya sejenak, ia pun menjawab, “Aku tahu aku mencintainya, karena aku ingin menghabiskan sisa hidupku untuk membuatnya bahagia.”

Kami lalu membahas makna dari jawabannya itu, serta harga penyangkalan diri yang harus dibayar ketika seseorang senantiasa rindu mengusahakan yang terbaik bagi orang lain dan mengesampingkan kepentingan dirinya. Kasih sejati memang berkaitan erat dengan kerelaan berkorban.

Pandangan tersebut selaras dengan pelajaran yang terkandung dalam Alkitab. Dalam Kitab Suci kita mendapati sejumlah kata dalam bahasa Yunani untuk kasih, tetapi bentuk tertingginya adalah kasih agape—kasih yang didasari dan didorong oleh sikap rela berkorban. Kasih itu tampak paling nyata dalam kasih yang telah ditunjukkan oleh Bapa kita di surga dalam diri Kristus. Kita semua sungguh berharga di mata-Nya. Paulus menyatakan, “Allah menunjukkan kasih-Nya kepada kita, oleh karena Kristus telah mati untuk kita, ketika kita masih berdosa” (Rm. 5:8).

Bila pengorbanan menjadi ukuran sejati dari kasih, maka tidak ada pemberian yang lebih berharga daripada Yesus: “Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal” (Yoh. 3:16). —WEC

Akulah pangkal siksa-Nya,
Yang menyebabkan mati-Nya.
Agung benar, ya Tuhanku:
Engkau tersiksa gantiku!. —Wesley
(Kidung Jemaat, No. 31)

Kasih diukur dari apa yang rela kamu lepaskan demi mendapatkan kasih itu.

Bagikan Konten Ini
0 replies

Bagikan Komentar Kamu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *