Perhatikan Baik-Baik

Senin, 2 Juni 2014

Perhatikan Baik-Baik

Baca: Efesus 5:1-17

5:1 Sebab itu jadilah penurut-penurut Allah, seperti anak-anak yang kekasih

5:2 dan hiduplah di dalam kasih, sebagaimana Kristus Yesus juga telah mengasihi kamu dan telah menyerahkan diri-Nya untuk kita sebagai persembahan dan korban yang harum bagi Allah.

5:3 Tetapi percabulan dan rupa-rupa kecemaran atau keserakahan disebut sajapun jangan di antara kamu, sebagaimana sepatutnya bagi orang-orang kudus.

5:4 Demikian juga perkataan yang kotor, yang kosong atau yang sembrono–karena hal-hal ini tidak pantas–tetapi sebaliknya ucapkanlah syukur.

5:5 Karena ingatlah ini baik-baik: tidak ada orang sundal, orang cemar atau orang serakah, artinya penyembah berhala, yang mendapat bagian di dalam Kerajaan Kristus dan Allah.

5:6 Janganlah kamu disesatkan orang dengan kata-kata yang hampa, karena hal-hal yang demikian mendatangkan murka Allah atas orang-orang durhaka.

5:7 Sebab itu janganlah kamu berkawan dengan mereka.

5:8 Memang dahulu kamu adalah kegelapan, tetapi sekarang kamu adalah terang di dalam Tuhan. Sebab itu hiduplah sebagai anak-anak terang,

5:9 karena terang hanya berbuahkan kebaikan dan keadilan dan kebenaran,

5:10 dan ujilah apa yang berkenan kepada Tuhan.

5:11 Janganlah turut mengambil bagian dalam perbuatan-perbuatan kegelapan yang tidak berbuahkan apa-apa, tetapi sebaliknya telanjangilah perbuatan-perbuatan itu.

5:12 Sebab menyebutkan sajapun apa yang dibuat oleh mereka di tempat-tempat yang tersembunyi telah memalukan.

5:13 Tetapi segala sesuatu yang sudah ditelanjangi oleh terang itu menjadi nampak, sebab semua yang nampak adalah terang.

5:14 Itulah sebabnya dikatakan: "Bangunlah, hai kamu yang tidur dan bangkitlah dari antara orang mati dan Kristus akan bercahaya atas kamu."

5:15 Karena itu, perhatikanlah dengan saksama, bagaimana kamu hidup, janganlah seperti orang bebal, tetapi seperti orang arif,

5:16 dan pergunakanlah waktu yang ada, karena hari-hari ini adalah jahat.

5:17 Sebab itu janganlah kamu bodoh, tetapi usahakanlah supaya kamu mengerti kehendak Tuhan.

Karena itu, perhatikanlah dengan saksama, bagaimana kamu hidup, janganlah seperti orang bebal, tetapi seperti orang arif. —Efesus 5:15

Perhatikan Baik-Baik

Salah satu tempat yang saya suka kunjungi di Jamaika adalah Ocho Rios, sebuah kota yang memiliki Air Terjun Sungai Dunn—suatu objek pemandangan yang selalu memukau saya. Jeramnya mengalirkan air turun melalui serangkaian panjang bebatuan menuju ke Laut Karibia. Para petualang bisa mendaki air terjun itu, dengan merangkak susah payah di atas bebatuan yang bulat dan menikmati lintas alam yang menyegarkan hingga puncaknya. Air yang mengalir serta permukaan batu yang cukup licin dan curam membuat perjalanan lintas alam ini bergerak lambat dan agak berbahaya.

Agar dapat mencapai puncak dengan aman, para pendaki harus memperhatikan setiap langkah mereka. Bila tidak waspada, mereka bisa jatuh di tengah perjalanan tersebut. Kunci keberhasilan pendakian itu adalah konsentrasi dan kewaspadaan.

Demikianlah gambaran yang rasanya tepat untuk melukiskan perkataan Paulus tentang “perhatikanlah dengan saksama” dalam Efesus 5:15. Kita harus memperhatikan “baik-baik cara hidup [kita]” (bis). Jelaslah, dengan segala bahaya yang mungkin menghadang di tengah perjuangan kita menempuh perjalanan hidup ini, penting bagi kita untuk mengambil setiap langkah bersama Yesus dengan sikap bijaksana dan waspada. Orang bebal, menurut ayat tersebut, hidup dengan ceroboh; sedangkan orang bijak memperhatikan setiap langkahnya agar tidak tersandung atau jatuh.

Menurut Paulus, tujuan kita untuk menjadi “penurut-penurut Allah” (ay.1) akan tercapai, saat kita menjalani hidup dengan saksama dalam kasih (ay.2,15). Dengan pertolongan Roh Kudus, kita bisa menjalani hidup dengan cara yang memuliakan Allah. —JDB

Konsistensi! Betapa sangat kita perlukan
Untuk berjalan dengan hati-hati,
Hidup sesuai dengan ucapan kita,
Sampai kita bertemu dengan Kristus. —NN.

Saat kita mempercayai Allah untuk menguasai hati kita,
kita pun bisa melangkah sesuai dengan kehendak-Nya.

Bagikan Konten ini
6 replies
  1. galih
    galih says:

    memeperhatikan orang memang baik, namun perhatikanlah diri kita sendiri atau intropeksi diri sendiri jauh lebih baik lagi daripada memperhatikan orang lain. Gbu us all. Amen

  2. galih
    galih says:

    saat memperhatikan baik-baik, lebih baik lagi jika tidak menimbulkan rasa curiga pada orang lain. Gbu us all. Amen

  3. Presylia
    Presylia says:

    untuk hidup yang ber-konsisten, butuh ketaatan dan ketetapan hati. Sungguh sulit menjalaninya…tapi dengan kita minta pertolongan Tuhan, kita akan selalu diajar untuk hidup yang konsisten. Firman Tuhan akan selalu menjadi pegangan bagi kita untuk kita kembali kepada jalurnya Tuhan.

Bagikan Komentar Kamu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *