Mengasari Pendeta

Info

Sabtu, 18 September 2010

Baca: 1 Timotius 5:17-25

Penatua-penatua yang baik pimpinannya patut dihormati dua kali lipat, terutama mereka yang dengan jerih payah berkhotbah dan mengajar. —1 Timotius 5:17

Saya sedang menyaksikan cucu saya di kelas delapan bertanding sepakbola Amerika, ketika wasit menyatakan bahwa terjadi pelanggaran dan ia menghentikan permainan.  Ternyata, setelah bola dilemparkan, anak yang melemparkan bola tersebut ditekel, dan ini menyebabkan terjadinya pelanggaran.  Penyiar dari ruangan pers memberitakan: “Bendera tanda penalti telah dijatuhkan.  Pelanggarannya adalah mengasari pendeta, eh, maksud saya, pelempar.” Begitu ia mengucapkannya, terbersit di pikiran saya, Allah juga dapat memberikan hukuman kepada beberapa gereja karena telah berlaku kasar kepada pendetanya!

Ini bukan karena para pendeta sudah sempurna. Jika itu yang kita cari, gereja tanpa pendeta akan menjadi hal yang umum. Persoalannya adalah bahwa Allah memanggil kita untuk menghormati mereka yang memimpin kita secara rohani, “terutama mereka yang dengan jerih payah berkhotbah dan mengajar.” (1 Tim. 5:17). Menurut pendapat saya, jabatan pendeta adalah salah satu pekerjaan yang tersulit di planet ini. Kita hidup dalam dunia yang canggih, bergerak cepat, dan rumit, dan tuntutan kita agar pendeta bisa “selalu tampil prima” seringkali terlalu muluk, sehingga tidak mungkin dapat dicapai.

Jadi, marilah kita mengalihkan fokus kita dan menjadi anggota gereja yang tampil prima sehingga kita dapat menghormati pendeta kita dengan kata-kata yang membesarkan hati dan melalui doa. Sebuah pesan yang menguatkan, atau ucapan terima kasih ketika kita bertemu dengannya, akan menjadi dorongan yang kuat agar para pendeta terus melayani dengan penuh sukacita dan secara efisien. —JMS

Tuhan, tolongku menghargai
Karya yang orang lain buat,
Pelayanan dari hati mereka,
Pengorbanan mereka bagi-Mu. —Sper

Janganlah berlaku kasar kepada pendeta Anda—
hari ini kirimkanlah kata-kata yang membesarkan hatinya.

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori Santapan Rohani, SaTe Kamu

5 Komentar Kamu

  • Berikan senyum tulus dan doakan para pendeta agar bisa terus memberikan khotbah tentang firman Allah ^^

  • setuju sekali,,
    pendeta-pendeta telah mengorbankan waktu dan pikirannya
    begitu banyak demi kepentingan para jemaat,
    sekalipun mereka tidak mengerti akan fakta ini
    dan menuntut pendeta begitu sempurna ..
    seharusnya jika firman Tuhan telah tertanam dengan
    baik dalam hati setiap kita,
    kita tahu bagaimana mengasihi dan berterima kasih
    terhadap hamba-hambaNya ..

    Jbu all

  • mmmpph..
    saya senang dgn warung sate ini…
    semalam saya mengikuti friday night di kampus saya…
    lalu ada yg memberikan presentasi ttg YMI dan saya tertarik untuk bergabug dlm komunitas ini…smoga dgn adanya sarana ini kaum muda kristen semakin dibentuk dan semakin diubahkan dan makin dewasa…

  • ya seharusnya memang demikian, tapi mungkin sedikit kata yang tidak menyenangkan, merupakan jalan untuk pelayanan pribadi bagi orang yang belum menndengar tentang kebenaran.
    tapi sudah seharusnya kita yang mendengar kebenaran, mengucapkan kebenaran pula terhadap para Hamba Tuhan.

Bagikan Komentar Kamu!