03 – Maret 2017: Dilema

GitaKaMu: Bebas

Oleh Priskila Wowor

Aku bebas dari rasa kecewa
Aku bebas dari rasa takut

Menjadi kuat karna Dia
Bukan kita yang sanggup

Namun kita yang disanggupkan

Aku bebas dari rasa kecewa
Aku bebas dari rasa takut

Menjadi kuat kar’na Dia
Bukan kita yang sanggup,
tapi kita yang Dia sanggupkan..

Lanjut baca...

Ketika Aku Berjuang untuk Jujur, Meski Harus Kehilangan Impianku

Oleh Christina Kurniawan, Bandung

Ketika memasuki dunia perkuliahan dulu, aku bersyukur karena bisa melaluinya dengan baik. Di semester pertama aku mendapat nilai A untuk semua mata kuliah sehingga aku meraih indeks prestasi kumulatif (IPK) 4.00. Di semester-semester selanjutnya aku sempat mengalami penurunan IPK, tetapi puji Tuhan karena aku masih boleh mendapatkan IPK di atas 3.50.

Lanjut baca...

Haruskah Aku Pindah Gereja?

Oleh Louise Angelita Kemur, Jakarta

Beberapa tahun yang lalu aku mengalami pergumulan tentang di gereja mana seharusnya aku bertumbuh dan melayani.

Aku memiliki tiga orang sahabat dekat sejak SMP. Bersama mereka kami membahas banyak hal, termasuk hal-hal rohani dan juga saling menguatkan di dalam doa. Persahabatan kami pun turut membentuk diriku dan juga memampukanku untuk memahami arti lahir baru.

Lanjut baca...

Meninggalkan Karier Sebagai Pengacara Terkenal untuk Melayani Tuhan, Inilah Kisah Paul Wong

Oleh Janice Tai, Singapura

Sebagai putra dari seorang pengacara terkenal di Singapura, Paul Wong tampaknya akan mengikuti jejak ayahnya.

Setelah menyelesaikan studi hukumnya di Universitas Cambridge, Paul kemudian bekerja di Linklaters, sebuah firma hukum terkemuka di London yang merupakan salah satu dari lima firma hukum terbaik di Inggris.

Lanjut baca...

SinemaKaMu: Silence—Siapkah Kamu Memikul Salib?

Oleh Denissa Krisfetson, Jakarta

Apa yang akan kita lakukan jika kita dihadapkan pada keadaan yang menguji iman kita? Untuk menjawab pertanyaan ini, aku ingin mengajakmu untuk berefleksi sejenak dari sebuah film berjudul “Silence” yang bercerita tentang dilema yang harus dihadapi oleh orang-orang Kristen di Jepang beberapa abad lalu.

Lanjut baca...

Tuhan Yesus, Terima Kasih untuk Tragedi Ini

Oleh Novi, Surabaya

Mungkin kisah hidupku tidak seindah cerita tentang Cinderella yang menemukan pangeran tampannya, atau tidak juga seromantis kisah Romeo dan Juliet yang rela berkorban demi pasangannya. Namun, ketika aku menyerahkan hidupku ke dalam tangan Tuhan, Dia membuat perjalanan hidupku indah pada waktunya. Inilah sepenggal kisah perjalanan hidupku yang ingin kubagikan kepadamu.

Lanjut baca...

Ketika Aku Tidak Sependapat dengan Alkitab

Oleh Lim Chien Chong, Singapura

Belum lama ini, temanku yang adalah seorang Kristen bercerita bahwa dia sedang mengalami masa-masa yang sangat berat dalam hidupnya. Dia bertanya-tanya mengapa Allah, yang Alkitab gambarkan sebagai Allah yang penuh kasih, mengizinkan semua itu terjadi dalam hidupnya. Dia juga menjadi semakin kecewa ketika Tuhan seolah tidak menjawab doa-doanya. Allah dalam Alkitab ternyata tidak seperti yang diharapkan olehnya.

Lanjut baca...

Ketika Tuhan Menjawab Doaku dengan 2 Buah Kentang

Oleh Diana Yemima

Aku dan keluargaku bergumul dengan permasalahan ekonomi yang terjadi belakangan ini. Gaji ayahku yang diterima setiap bulan tidak mampu mencukupi semua kebutuhan keluarga. Melihat kondisi keluarga yang kekurangan, ibu berjualan kue di sekitar kompleks perumahan.

Lanjut baca...

Ketika Tuhan Berkata Pria Itu Bukan Untukku

Oleh Ruth Theodora, Jakarta

Sakit. Sedih. Kecewa. Itulah yang kurasakan ketika aku akhirnya putus dari pacarku setelah kami menjalin hubungan selama 3 tahun 7 bulan. Di saat aku telah mendoakan hubungan ini dan membayangkan akan menikah dengannya, ternyata hubungan kami harus kandas di tengah jalan. “Aku rasa aku tidak sungguh-sungguh mencintaimu,” begitulah alasan yang diucapkannya ketika memintaku untuk putus.

Lanjut baca...
 Page 1 of 2  1  2 »