2 Kontribusi Sederhana untuk Menolong Korban Bencana

Info

Oleh Aryanto Wijaya, Jakarta

Di tahun 2015, aku mendapat kesempatan berkunjung ke beberapa kota di Aceh selama dua minggu. Sebelas tahun sebelumnya, kota Banda Aceh luluh lantak akibat dihantam gempa bumi dan gelombang tsunami. Meski waktu telah bergulir dan proses pemulihan pasca bencana digalakkan, sampai hari itu sisa-sisa kehancuran masih dapat ditemukan dengan jelas di beberapa sudut kota.

Perjalanan itu kemudian menyadarkanku bahwa pemulihan suatu tempat dari bencana itu bukanlah proses yang singkat. Tak hanya infrastruktur yang perlu dibangun ulang dan dibenahi, tetapi para korban pun perlu dipulihkan dari luka fisik, trauma psikis, serta kemiskinan yang menjerat akibat kehilangan mata pencaharian. Seorang temanku yang menjadi relawan di Banda Aceh mengatakan bahwa sudah lebih dari sepuluh tahun dia melayani di sana. Dia melayani warga lokal untuk pulih dengan cara mendirikan koperasi simpan pinjam dan serangkaian program lainnya.

Wow! Apa yang temanku lakukan itu sungguh luar biasa. Dia terjun langsung ke lokasi bencana dan melakukan sesuatu di sana. Tapi, pada kenyataannya tidak semua orang memiliki kesempatan untuk melakukan hal itu. Pun, tidak semua bentuk bantuan yang bisa kita salurkan kepada para korban adalah dengan datang terlibat secara langsung di lokasi bencana.

Ketika bencana alam terjadi dan meninggalkan kerusakan, seperti yang terjadi di akhir September 2018 di Sulawesi Tengah, dua hal inilah yang kupikir bisa kita lakukan untuk meringankan beban mereka.

1. Doakan orang-orang di sekitar lokasi bencana

Mungkin doa adalah langkah yang terdengar klise, tetapi sebagai orang Kristen kita percaya akan kuasa doa. Alkitab berkata, “Doa orang yang benar, bila dengan yakin didoakan, sangat besar kuasanya” (Yakobus 5:16).

Kita berdoa karena kita tahu bahwa diri kita terbatas. Kita tidak bisa hadir sekaligus di banyak tempat untuk menolong para korban. Kita tidak benar-benar tahu apa kebutuhan yang paling dibutuhkan seseorang. Pun, kita sendiri tidak berdaya memberikan kesembuhan atau pemulihan secara penuh kepada orang lain. Kita hanyalah alat yang dipakai Tuhan. Kita berdoa sebagai ungkapan percaya bahwa Tuhan akan membuat sesuatu yang baik dari kehidupan yang telah hancur tersebut.

Dalam doa, kita dapat memohon agar Tuhan mengaruniakan kedamaian hati kepada mereka yang sedih, berduka, dan trauma. Kiranya Tuhan menolong para relawan yang melayani di sana untuk melakukan evakuasi maupun proses pemulihan dengan efektif.

2. Salurkan bantuan atau donasi melalui organisasi yang terpercaya

Setelah berdoa, kita pun dapat menggerakkan hati untuk menyalurkan bantuan kita kepada organisasi-organisasi terpercaya yang bermisi untuk mendukung pemulihan pasca bencana.

Ketika kita menyalurkan uang kita ke organisasi tersebut, uang tersebut tidak hanya digunakan untuk memberikan bantuan jangka pendek berupa makanan dan sebagainya, tetapi juga menolong para korban untuk kelak dapat menjadi masyarakat yang mandiri. Ada edukasi yang perlu diberikan, ada pembinaan demi pembinaan yang dilakukan supaya mereka dapat menjadi masyarakat yang berdaya kembali. Seperti yang temanku lakukan di Banda Aceh, pasca tsunami banyak orang kehilangan pekerjaan. Sekadar memberi uang tanpa program pemberdayaan tidak bisa jadi solusi jangka panjang. Temanku bersama organisasi tempatnya bernaung kemudian mengadakan program pemberdayaan di bidang ekonomi. Masyarakat dibina untuk menemukan atau bahkan menciptakan lapangan kerja yang baru, yang dapat menggerakkan ekonomi daerah tersebut. Kaum ibu dibekali keterampilan untuk menghasilkan kerajinan dan benda-benda layak jual serta kaum bapak dibekali modal dan keterampilan budidaya ikan.

Memulihkan suatu kota yang hancur karena bencana bisa jadi sebuah proses yang rumit. Namun satu langkah sederhana yang kita lakukan bisa memberikan kontribusi untuk memulihkan keadaan di sana.

Mungkin kita tidak bisa hadir secara langsung di sana. Mungkin pula jumlah bantuan yang kita berikan tidak besar, tetapi seberapapun nilai yang kita berikan untuk sesama manusia, Tuhan melihat isi hati kita. Dukungan dan pemberian kita itulah yang menjadi wujud kasih kita kepada sesama, sebagaimana Alkitab mengatakan:

“Sebab seluruh hukum Taurat tercakup dalam satu firman ini, yaitu: ‘Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri!” (Galatia 5:14).

Baca Juga:

Ketika Seorang Teman Meninggalkan Imannya

Ketika seorang temanku sendiri yang meninggalkan imannya, aku merasa perlu melakukan sesuatu. Tapi, aku tidak tahu pasti bagaimana atau di mana aku harus memulainya.

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori Aku & Saudara Seiman: Perjalanan untuk Saling Menguatkan, Artikel, Pena Kamu, Tema, Tema 2018

1 Komentar Kamu

Bagikan Komentar Kamu!