Sebuah Aib yang Diubah Allah Menjadi Berkat

Info

Oleh Charles Christian, Jakarta

Isai memperanakkan raja Daud. Daud memperanakkan Salomo dari isteri Uria.” (Matius 1:6)

Aku pernah dengar sebuah pernyataan berikut, “Orang yang belum melupakan kesalahan orang yang diampuninya belum sungguh-sungguh mengampuninya.” Menurut mereka yang setuju dengan pernyataan tersebut, pengampunan yang sejati harus ditunjukkan dengan kita melupakan kesalahannya dan tidak mengungkit-ungkitnya lagi.

Meskipun tidak sepenuhnya, aku setuju dengan sebagian pernyataan itu. Karena aku melihat banyak orang yang katanya sudah mengampuni seseorang, tapi ketika dia disakiti lagi, dia kembali mengungkit masalah lama dan memojokkan orang yang menyakitinya dengan perkara yang sebelumnya dia katakan sudah dia ampuni. Menurutku, dia belum dengan tulus hati mengampuni. Maka saat itu kupikir benar bahwa orang yang sudah mengampuni haruslah melupakan. Bahasa kerennya, forgive and forget. Tapi pandangan itu berubah ketika aku membaca sebuah ayat di Alkitab.

Kebanyakan orang Kristen tentu tahu tentang kisah kejatuhan Raja Daud. Bagaimana dia berzinah dengan istri panglimanya sendiri, dan bagaimana dia membunuh sang panglima itu untuk menutupi kesalahannya. Nama panglima malang itu adalah Uria.

Kisah selanjutnya juga tentu tidak asing bagi kita. Bagaimana Daud menyesal akan dosa-dosa yang dilakukannya, bagaimana Allah menghukum dia dengan mengambil nyawa anaknya, dan bagaimana akhirnya Allah mengampuni dosa-dosanya. Dan, oleh kasih karunia, Allah tetap memilih Daud yang telah begitu berdosa ini untuk menjadi salah satu tokoh dari garis keturunan Yesus. Bahkan, di beberapa bagian, Yesus pun disebut sebagai anak Daud.

Sungguh sebuah kasih karunia yang sangat besar yang Daud alami ketika Allah mengampuninya. Namun, apakah Allah melupakannya?

Jika ada satu dosa yang Daud ingin agar Allah lupakan, aku menebak sangat mungkin itu adalah dosanya ketika berzinah dengan istri Uria. Dosa yang begitu dia sesali.

Beberapa dari kita juga mungkin percaya Allah telah melupakan dosa Daud ini. Apakah kamu percaya juga? Jika ya, maka apa yang tertulis dalam Matius 1:6 bisa menjadi sebuah hal yang mengejutkan dan membuat kita tidak nyaman.

Daud memperanakkan Salomo dari isteri Uria.”

Dari isteri Uria“. Kenapa ketiga kata ini ada di sini? Jika ada tiga kata yang Daud bisa hapuskan dari Alkitab, mungkin tiga kata ini yang akan dia hapuskan. Ketiga kata ini membuka aib Daud yang begitu besar, aib yang telah disesalinya, aib yang dia percaya telah Allah ampuni. Tetapi, ternyata, ketiga kata itu masih muncul di kitab Perjanjian Baru ini.

Siapapun yang membaca ayat ini tentu tahu Daud telah berzinah. Karena dia memperanakkan dari istri orang lain! Mungkin dia bertanya-tanya, kenapa harus tertulis “istri Uria”? Kenapa tidak “Batsyeba” saja yang dituliskan di sana? Kenapa aibnya dibuka ke semua orang? Betapa memalukannya! Sungguhkah Allah telah mengampuni dengan tulus?

Namun, aku percaya itu adalah pikiran Daud dahulu ketika dia belum mengakui dosanya di hadapan Allah. Dia amat takut dosanya diketahui orang, sehingga dia lebih memilih untuk membunuh Uria daripada dosanya itu diketahui Uria.

Tapi, jika ditanya saat ini, aku percaya Daud akan sangat bersyukur ketiga kata itu dicantumkan dalam kitab Matius. Itu bukan lagi sebuah aib baginya, tetapi itu adalah bukti kasih karunia Allah yang luar biasa. Bukti bahwa apa yang Allah berikan kepadanya sebenarnya tidak layak dia terima. Ini mengingatkan dia akan dosa-dosanya yang membuat dia begitu tidak layak di hadapan Allah, tapi toh Allah tetap mengampuninya. Tiada kata lain yang lebih tepat selain KASIH KARUNIA.

Lalu, apakah karena Allah mengingat kesalahan Daud tersebut, itu berarti Allah belum mengampuni dengan tulus? Aku percaya tidak. Allah sudah mengampuni dengan tulus. Aku mungkin salah, tapi aku percaya ketika Allah mengingat aib Daud tersebut, tidak ada lagi murka yang menyala-nyala. Karena Daud sudah diampuni Allah.

Lalu apa tujuan “aib” itu dituliskan? Kembali lagi aku percaya Allah tidak memaksudkan itu ditulis untuk membuka aib Daud, tetapi untuk menunjukkan betapa besar kasih karunia yang telah Daud terima. Allah ingin mengatakan, kasih karunia itu telah diberikan kepada Daud yang telah begitu berdosa, dan kasih karunia itu tersedia juga untuk kita semua. Akuilah segala dosa kita di hadapan-Nya, dan Dia akan mengampuni dosa-dosa kita.

Apakah itu terdengar tidak adil? Apakah itu sepertinya terlalu mudah? Apakah kamu merasa tidak layak menerimanya? Apakah ini terdengar seperti terlalu baik untuk dapat terjadi dan membuat kita begitu mensyukurinya? Namun itulah kasih karunia. Itu diberikan kepada mereka yang tidak layak mendapatkannya. Dan tiada dari kita yang layak mendapatkannya dan dapat mengusahakannya. Itu adalah pemberian Allah.

Jadi, ketika lain kali kamu teringat dosa-dosamu di masa lalu yang telah kamu akui dan sesali, janganlah itu menjatuhkanmu. Syukurilah itu. Allah sedang mengingatkanmu akan betapa besarnya kasih karunia yang telah kamu terima. Bagikanlah kabar baik ini kepada orang-orang di sekitarmu, karena semua orang membutuhkan kasih karunia ini.

Selamat membagikan kabar baik ini. Kisah kasih karunia Allah!

Tuhan memberkati harimu, sobat.

Baca Juga:

Belajar dari Marta: Yang Kita Anggap Terbaik, Kadang Bukanlah yang Terbaik

Kisah Marta menegurku. Seringkali aku bersikap seperti Marta. Aku suka menyibukkan diri supaya bisa memberikan yang terbaik, tapi kenyataannya, itu tidak selalu jadi sesuatu yang terbaik.

Facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori Aku & Diriku: Perjalanan untuk Mengenal Diri, Artikel, Pena Kamu, Tema 2018

16 Komentar Kamu

  • Terimakasih Tuhan Engkau sangat baik
    Terpujilah namaMu skrang dan sampai slamanya amin

  • Hai salam kenal semua,
    @warungsatekamu admin kenapa komentar saya tidak ditampilkan? bukankah air hujan turun ke atas orang percaya dan ke atas orang tidak percaya? Bukankah Tuhan juga adil kepada semua orang baik orang israel maupun bangsa selain israel? Jika saya salah, doa kan saya supaya cepat bertobat, tapi jika saya benar, biarkan saya berkomentar seperti yg saya ketahui. Bukankah langit dan bumi dipisahkan oleh ruang hampa, jika manusia di suruh bayar 1m3 oksigen dihargai 1 gram emas. maka seluruh emas di dunia ini tidak akan sanggup membayar. seluruh orang kaya dan raja-raja di dunia ini tidak akan sanggup membayar harga sebuah kehidupan. Tapi Tuhan adil, Tuhan berikan oksigen gratis untuk orang percaya dan orang tidak percaya. Saya hanya ingin menuliskan hal ini, supaya dalam hidup kita adil jangan memihak kepada suatu kelompok yg mungkin ketika tulisan saya muncul sering demam panas dingin membacanya. Terima Kasih atas jawabannya, jika boleh jawabnya langsung lewat doa kepada Tuhan Yesus, jangan di kolom komentar ini, Tuhan Yesus memberkati.

  • So blessed. Thankyou so much for sharing this ❤

  • Dedy Sumitro Jaya Tambunan

    nice artikel.
    Allah telah memberikan kasih karuniaNya kepada kita dengan cuma cuma.
    Apa lagi yang kita kuatirkan?
    Ayo mari datang kepadaNya dan bertumbuhlah

  • Thank You GOD for Your Mercy !

  • terima kasih utk sharingnya, sb saya jg mengalami hal seperti ini dan itu terus muncul dan menghantui pikiran2 saya, bisa saya minta bimbingannya, terima kasih

  • Trimakasih untuk sharing Firman Tuhannya..
    Kiranya esok Firman Tuhan yang dibagikan tentang Tri Tunggal. Amin

  • dicca putri loena

    thanks God

  • amin,mauliate Tuhan.Horas

  • Trimakasih untuk Berkatnya lewat artikel ini.. Sy adalah orang yg mudah mengampuni tp sulit melupakan, krn kadang sy sering teringat akan kesalahan orang lain terhadap sy dn itu akan membuat sukacita sy menjadi hilang dn membuat sy tdk suka basa-basi dng orang tersebut. Tp trimakasih untuk artikelnya yg sdh mengingatkan sy tentang mengampuni dn melupakan. Jika mengingat sy tlng doakan spy sy sungguh” mengampuni dn melupakan. Trmkc dn Tuhan Berkati

  • terima kasih Tuhan

  • Artikel yang sungguh menguatkan saya kembali atas hal yg pernah terjadi dlm hidupku, semoga Tuhan terkasih selalu menganugrahi orang yang bertobat dan berjalan di jalan yang benar, Amin

  • Blessing God…
    thanks Yesus

  • keren… bersyukur utk artikel ini..

  • suka bangettt.. mengupas habisss dan memberi pengertian yg sangat dalamm

Bagikan Komentar Kamu!