Bumi yang Indah

Info

Sabtu, 11 November 2017

Bumi yang Indah

Baca: Kejadian 1:1-10

1:1 Pada mulanya Allah menciptakan langit dan bumi.

1:2 Bumi belum berbentuk dan kosong; gelap gulita menutupi samudera raya, dan Roh Allah melayang-layang di atas permukaan air.

1:3 Berfirmanlah Allah: “Jadilah terang.” Lalu terang itu jadi.

1:4 Allah melihat bahwa terang itu baik, lalu dipisahkan-Nyalah terang itu dari gelap.

1:5 Dan Allah menamai terang itu siang, dan gelap itu malam. Jadilah petang dan jadilah pagi, itulah hari pertama.

1:6 Berfirmanlah Allah: “Jadilah cakrawala di tengah segala air untuk memisahkan air dari air.”

1:7 Maka Allah menjadikan cakrawala dan Ia memisahkan air yang ada di bawah cakrawala itu dari air yang ada di atasnya. Dan jadilah demikian.

1:8 Lalu Allah menamai cakrawala itu langit. Jadilah petang dan jadilah pagi, itulah hari kedua.

1:9 Berfirmanlah Allah: “Hendaklah segala air yang di bawah langit berkumpul pada satu tempat, sehingga kelihatan yang kering.” Dan jadilah demikian.

1:10 Lalu Allah menamai yang kering itu darat, dan kumpulan air itu dinamai-Nya laut. Allah melihat bahwa semuanya itu baik.

Berfirmanlah Allah: “Hendaklah segala air yang di bawah langit berkumpul pada satu tempat, sehingga kelihatan yang kering.” Dan jadilah demikian. . . . Allah melihat bahwa semuanya itu baik. —Kejadian 1:9-10

Bumi yang Indah

Ketika mengorbit bulan pada tahun 1968, Bill Anders, salah seorang astronaut pesawat Apollo 8, berusaha menggambarkan permukaan bulan yang dilihat oleh para awak pesawat. Bill menyebutnya sebagai “pemandangan yang kelam . . . sebuah tempat yang tak memikat dan dingin.” Kemudian masing-masing awak bergantian membacakan Kejadian 1:1-10 kepada pemirsa televisi. Setelah Komandan Frank Borman selesai membaca ayat 10, “Allah melihat bahwa semuanya itu baik,” ia menutup dengan berkata, “Tuhan memberkati kamu semua, kamu semua yang tinggal di bumi yang indah.”

Pasal pertama dari Alkitab menegaskan dua fakta:

Alam ciptaan adalah karya Allah. Frasa “Berfirmanlah Allah . . .” berdetak berulang kali di sepanjang pasal 1. Seluruh dunia indah yang kita diami ini merupakan hasil dari karya kreatif Allah. Semua yang dicatat dalam Alkitab setelah itu menegaskan pesan dari Kejadian 1: Ada Allah di balik seluruh sejarah.

Alam ciptaan itu baik. Kalimat lainnya bergaung lebih lembut di sepanjang pasal 1. “Allah melihat bahwa semuanya itu baik.” Banyak yang telah berubah sejak penciptaan pertama itu. Kejadian 1 menggambarkan dunia sebagaimana dikehendaki oleh Allah, sebelum terjadi kerusakan apa pun. Apa pun keindahan yang kita lihat pada alam semesta hari ini hanyalah secercah bayangan dari kemurnian yang diciptakan Allah pada mulanya.

Para astronaut Apollo 8 melihat bumi seperti bola berwarna cerah yang tergantung sendirian di angkasa. Bumi terlihat luar biasa indah sekaligus rapuh—persis pemandangan dari Kejadian 1. —Philip Yancey

Hai masyhurkanlah keagungan-Nya; cahaya terang itu jubah-Nya. Gemuruh suara-Nya di awan kelam; berjalanlah Dia di badai kencang. —Robert Grant (Kidung Jemaat, No. 4)

Pada mulanya Allah menciptakan langit dan bumi. —Kejadian 1:1

Bacaan Alkitab Setahun: Yeremia 50; Ibrani 8

facebooktwittergoogle_plusreddit

Artikel ini termasuk dalam kategori Santapan Rohani, SaTe Kamu

17 Komentar Kamu

Bagikan Komentar Kamu!