Menghormati Orangtuaku Dari Jauh

Oleh: Jacob Wu, China
(Artikel asli ditulis dalam Simplified Chinese: 离家在外)

Processed with VSCOcam with kk2 preset

Processed with VSCOcam with kk2 preset

Hormatilah ayahmu dan ibumu, supaya lanjut umurmu di tanah yang diberikan TUHAN, Allahmu, kepadamu.” (Keluaran 20:12)

Selama delapan tahun terakhir, aku tinggal jauh dari keluargaku. Pada tahun 2007, aku meninggalkan Fuzhou, China, untuk melanjutkan studi. Saat ini, aku sudah meraih gelar pascasarjana dan memiliki pekerjaan di Shanghai. Aku memang sempat pulang sebentar menengok orangtua dan adik perempuanku setiap libur musim dingin dan musim panas, tetapi lebih sering aku tidak melewatkan waktu bersama dengan mereka.

Telepon menjadi sangat penting bagiku sebagai sarana komunikasi dengan orangtua. Setiap panggilan telepon dari ayah dan ibuku terasa sangat berharga. Perhatian dan kasih sayang yang mereka curahkan kepadaku selama tahun-tahun tersebut sungguh luar biasa.

Awalnya, aku sempat merasa bersalah karena tidak bisa menemani orangtuaku di rumah, dan tidak mampu membantu mereka secara finansial. Akan tetapi, seiring berjalannya waktu, aku mulai mengerti bahwa aku dapat menunjukkan rasa hormat dan sayangku kepada mereka dalam berbagai hal lainnya.

Salah satu hal yang paling jelas dapat kulakukan adalah menjaga diriku sendiri dengan baik, terutama dalam hal kesehatan, kegiatan sehari-hari, dan keuangan. Aku perlu meyakinkan orangtuaku agar mereka tidak terlalu mengkhawatirkan aku. Orang tua mana sih yang tidak peduli dengan kesejahteraan anak-anaknya? Jika aku bisa menata kehidupanku sendiri dengan baik, orangtuaku bisa merasa tenang sekalipun aku jauh dari mereka. Mereka sering berkata bahwa asal mereka tahu aku baik-baik saja, itu cukup bagi mereka. Aku rasa kebanyakan orangtua mengutamakan kebutuhan anak-anaknya di atas kepentingan mereka sendiri. Ketika kita makin dewasa dan makin mandiri, orangtua kita otomatis akan menjadi lebih tenang dan bisa melepas kita untuk hidup sendiri.

Di sisi lain, aku perlu mulai mengambil tanggung jawab lebih dalam keluarga seiring dengan bertambahnya usia orangtuaku, agar mereka tidak khawatir dengan masa tua mereka.

Pada awal tahun ini, ketika aku pulang untuk perayaan musim dingin, aku memperhatikan sejumlah ketegangan yang terjadi antara orangtuaku dengan beberapa kerabat kami. Situasi tersebut menyadarkanku bahwa aku dapat menerapkan prinsip-prinsip Alkitab untuk mengatasi konflik dan kesalahpahaman yang terjadi dalam keluarga. Sama seperti Tuhan menggunakan Ratu Ester untuk menyelamatkan bangsa Yahudi, mungkin Tuhan telah menempatkanku dalam posisi di mana iman, pendidikan, dan pengalamanku dapat berperan untuk menyelesaikan masalah-masalah yang menghadang keluargaku. Sama seperti Ester, aku harus dengan berani mengambil sikap.

Matius 5:9 adalah bagian Alkitab yang selalu menguatkan aku: “Berbahagialah orang yang membawa damai, karena mereka akan disebut anak-anak Allah.” Ayat tersebut mengingatkanku bahwa seorang anak Tuhan yang sejati adalah seorang yang selalu berusaha membawa damai.

Sekalipun aku akan terus tinggal jauh dari keluargaku, aku tidak merasa kesepian. Aku tahu bahwa di mana pun aku berada, aku dapat selalu menemukan sebuah keluarga di dalam tubuh Kristus. Aku tentu saja akan terus memenuhi tanggung jawabku terhadap orangtua dan adik perempuanku, namun aku yakin aku tidak perlu mengkhawatirkan mereka secara berlebihan, karena aku tahu Bapa yang di surga selalu menjaga dan memelihara kami semua.

Bagikan Konten Ini
22 replies
  1. Jefri
    Jefri says:

    Tulisan ini sangat menginspirasi saya, dimana saya adalah seorang mahasiswa yang kuliah jauh dari kampung halaman dan otomatis jauh daripada keluarga besar saya. terkadang dalam keseharian saya merasa sendiri tanpa canda tawa bersama orangtua, tetapi saya dapat belajar dari tulisan ini bahwa cara terbaik untuk membuat orangtua tidak kuatir dan menghormatinya adalah bagaimana kita merawat diri, tanpa pergaulan bebas yang menjerumuskan kita dan menempatkan porsi keuangan yang terkendali. karena saya sadar bahwa saya tidak perna sendiri, Tuhan Yesus selalu bersama. God Bless

  2. ritha
    ritha says:

    Tuhan, berkati mama yg sendiri…berikan slalu sukacita dan kekuatan kpd mama…beri kami anak2ny kebijaksanaan, mampukan kmi utk mbahagiakn mama kami, dan mlkukan dgn benar nasihat2 ayah kmi yg sudah Engkau panggil lbih dlu.amin.

  3. jeny maryani liu
    jeny maryani liu says:

    terberkati sekali, dari yg tadinya cuek sama kesehatan+makan ga teratur, jd menjaga kesehatan lebih lagi utk ketenangan mama dan menghormati mama dari jauh.

  4. YYongki Petra
    YYongki Petra says:

    Karya tulis ini sangat menguatkan saya sebagai seorang yang juga jauh dari orang tua dan saudara/i saya. Tks…

  5. Rani Twin Ambarita
    Rani Twin Ambarita says:

    Terima kasih banyak dengan ditulisnya artikel ini sehingga saya sadar akan pentingnya menjaga diri diperantauan krna akhir2 ini aku suka ngeluh sama mama dan membuat dia cemas..

  6. Rina
    Rina says:

    aq belum bs brikan yg trbaik utk mama terkhususnya, tpi aq sllu brusaha buat dia tersenyum bahagia, smuanya itu krn Bapa Surgawi yg sllu mngingatknku.Trimakasi

  7. lyan
    lyan says:

    Aku sayang keluargaku. Betapa aku merindukan mereka setiap saat dalam hidupku. Ma, pa, aku akan berusaha menjadi yang terbaik buat kalian. I love u so much in Christ.

  8. ermita
    ermita says:

    trimakasi buat artikelnya,membuatbku juga tidak terlalu kwatir dgn keluargaku karena keluargaku aku percaya Tuhan yesus akan ttp menjaga keluargaku

Bagikan Komentar Kamu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *